Follow detikFinance
Senin, 26 Feb 2018 13:46 WIB

Dituding ICW Tak Transparan, Sri Mulyani Geram

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Sylke Febrina Laucereno Foto: Sylke Febrina Laucereno
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani sempat berapi-api dalam pidatonya di depan peserta dan tamu undangan pada acara workshop pengadaan nasional dengan tema "Mewujudkan Peningkatan Kualitas Belanja Pemerintah Melalui Pengadaan yang Modern, Efisien dan Akuntable".

Apa yang membuat Sri Mulyani geram?

"Tadi malam, sebelum saya tidur saya mendapatkan berita bahwa ICW merilis salah satu Kementerian yang dianggap tidak transparan adalah kementerian keuangan," kata Sri Mulyani dalam pidatonya pada acara tersebut.

Informasi yang paling mengganggu pikirannya adalah soal penyebutan ada belanja sebesar Rp 18 triliun di Kementerian Keuangan yang dinilai tidak transparan pengelolaannya.

"Saya ironis, hari ini saya bikin workshop seperti ini (soal pengadaan barang dan jasa di kementerian dan lembaga) dan ada berita yang dirilis dengan mengutip dari ICW disebutkan bahwa Kementerian Keuangan mendapat Ada belanja Rp 18 triliun tahun 2017," sebutnya.

Terkait hal tersebut, Sri Mulyani pun meluruskan informasi yang menurutnya tak benar.

"Anggaran di kementerian keuangan 2017 itu Rp 27 T yang Rp 17 T adalah untuk pegawai. Jadi tidak mungkin ada Rp 18 T ada belanja," sebutnya.

Sebelum mengakhiri pidatonya, Sri Mulyani kembali mengungkapkan kekesalannya terhadap pernyataan ICW tersebut.

"Jadi saya minta untuk tim Kementerian Keuangan untuk bicara dengan ICW karena buat saya ini adalah reputasi yang sensitif keluar. Dari ICW mengatakan bahwa Kementerian Keuangan tidak transparan dan bahkan ada Rp 18 T pengadaan yang tidak dilakukan melalui program melalui procurement yang transparan itu adalah suatu berita yang sangat penting untuk dikoreksi. Karena kita punya komitmen sangat besar workshop ini adalah salah satu bentuk untuk kita makin memperkuat transparansi di Kementerian Keuangan," tegas dia. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed