Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 27 Mei 2019 08:20 WIB

Kisah Inspiratif

Sempat Jadi Buruh Pabrik, Wanita Ini Punya Harta Rp 146 T

Danang Sugianto - detikFinance
Wu Yajun. Foto: Longfor Properties Wu Yajun. Foto: Longfor Properties
Jakarta - Wu Yajun adalah wanita asal China yang patut dicontoh. Dengan kerja kerasnya dia mampu mengubah hidupnya.

Wu pernah bekerja di pabrik sebagai teknisi yang hanya menghasilkan US$ 16 sebulan atau setara Rp 230 ribu. Saat ini menurut data Forbes, dia memiliki kekayaan senilai US$ 10,2 miliar atau sekitar Rp 146,88 triliun (kurs Rp 14.400).

Wanita yang kini menjadi salah satu wanita mandiri paling kaya di dunia itu pernah bertahun-tahun bekerja di sebuah pabrik dan sebagai jurnalis. Pekerjaan itu dilakoninya sebelum mendirikan perusahaan Longfor Properties, yang dilaporkan menghasilkan pendapatan US $ 10,7 miliar pada tahun 2017. Demikian dilansir dari SCMP, Senin (27/5/2019).

Wu sendiri sudah mengundurkan diri sebagai Chairman Longfor pada November 2018. Dia memberikan sahamnya kepada putrinya.

Wu dan mantan suaminya, Cai Kui, mendirikan Longfor Properties, sebuah perusahaan pengembangan properti yang sekarang disebut Longfor Group Holdings. Dia adalah CEO perusahaan selama enam tahun dan ketua dewan perusahaan dari tahun 2007 hingga 2018.Longfor berbasis di Hong Kong tetapi beroperasi di 47 kota

Ketika Wu mengundurkan diri sebagai orang nomor satu di perusahaan November lalu, ia menyerahkan 44% sahamnya kepada putrinya, Cai Xinyi. Cai sendiri baru berusia sekitar 20 tahunan.

Sebenarnya kekayaan bersih Wu di luar saham Longfor tidak diketahui. Dia juga berbeda dengan wanita kaya di dunia lainnya yang rata-rata karena turunan dari orang tuanya.

Wanita terkaya di dunia adalah Francoise Bettencourt Meyers, pewaris L'Oreal, yang memiliki kekayaan sekitar US$ 50,9 miliar atau sekitar Rp 732,9 triliun. Bettencourt Meyers adalah putri pewaris kekayaan pemilik perusahaan kosmetik L'Oréal, Liliane Bettencourt.

Berbeda dengan Wu yang mencuat dari keluarga sederhana. Dia lahir pada tahun 1964 di Chongqing, kota berpenduduk 30 juta orang.

Ketika ia berusia 16 tahun, Wumulai belajar di Universitas Politeknik Northwestern di Xian dan pergi dengan gelar sarjana teknik.


Setelah lulus, ia ditugaskan untuk bekerja di sebuah pabrik milik negara di Chongqing, tempat ia bekerja selama sekitar empat tahun dengan penghasilan sekitar US$ 16 per bulan.

Pada tahun 1988, ketika dia berusia 24 tahun, Wu memulai bekerja selama lima tahun sebagai jurnalis yang meliput tentang properti di China Shirong News Agency.

Pada tahun 1993, setelah mengalami serangkaian masalah ketika mencoba membeli hunian datar pertamanya, Wu memutuskan untuk memulai perusahaan properti dengan suaminua.

Pada tahun 1997, Longfor menjual proyek perumahan pertamanya di Chongqing, dengan harga US$ 157 per meter persegi. Angka itu dua kali lipat pendapatan rumah tangga rata-rata Tiongkok pada saat itu.

Longfor adalah salah satu pengembang pusat perbelanjaan paling awal di Cina. Perusahaan memperkirakan bahwa 300 juta orang telah mengunjungi mal-malnya pada 2017.

Saat bercerai dengan suaminya pada 2012, Wu adalah wanita terkaya di Tiongkok. Dia juga sempat kehilangan hampir US$ 3 miliar dari kekayaannya setelah mentransfer sekitar 40% sahamnya ke Cai. Namun tetap saja kekayaan Wu terus tumbuh.


Pada 2017, ia berada di peringkat ketujuh dalam daftar global miliarder perempuan mandiri, dengan kekayaan bersih US$ 4,6 miliar.Hari ini, Wu peringkat di atas enam wanita lain di Indeks Billionaires Bloomberg.

Pada tahun 2003, karena kurangnya informasi publik tentang dirinya, namanya salah dieja dalam daftar orang terkaya Tiongkok, dan ia dikira sebagai pria.

Ketika ditanya mengapa dia menghindari publisitas, Wu berkata: "Yah, saya tidak punya apa-apa untuk dibicarakan. Saya hanya orang yang fokus pada bisnis saya sendiri," ujarnya. (das/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed