Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 16 Okt 2019 07:55 WIB

Kisah Inspiratif

Sempat Putus Sekolah, Pria Ini Jadi Salah Satu Miliuner India

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Dok. Forbes Foto: Dok. Forbes
Jakarta - Orang yang hidup serba pas-pasan bisa menjadi kaya raya. Asal, orang tersebut terus berusaha dan tidak gampang menyerah. Hal tersebut sebagaimana terjadi pada Gautam Adani.

Forbes mencatat, Gautam berada di nomor dua orang terkaya India. Total kekayaan Gautam mencapai US$ 15,7 miliar atau setara Rp 219,8 triliun.

Sebelun setajir saat ini, kehidupan Gautam dan keluarganya jauh dari kata mewah alias pas-pasan. Orang tuanya, Shantaben dan Shantilal Adani bahkan sampai mengadu nasib dengan migrasi ke Ahmedabad dari sebuah kota kecil bernama Tharad di Gujarat Utara.

Bagi keluarga Gautam, uang adalah sesuatu yang berharga. Sebab, membesarkan delapan anak bukanlah perkara mudah.

Gautam sendiri sempat mengenyam pendidikan di Seth CN Vidyalaya, Ahmedabad meski hidup susah. Kemudian, ia sempat mengejar gelar sarjana jurusan perdagangan di Gujarat University.


Namun, saat mengejar gelar sarjana ia merenung dan membuat perhitungan. Hingga akhirnya, ia menyadari akademisi bukan untuknya. Ia merasa dapat menggunakan waktunya untuk hal-hal besar dan lebih baik. Di tahun kedua, Adani memutuskan untuk putus sekolah.

Berbekal seratus rupee ia mengadu nasib ke Mumbai. Di sana, ia mendapat pekerjaan sebagai tukang sortir berlian. Ia juga banyak belajar di sana dan memahami seluk-beluk perdagangan. Kemudian, ia mendirikan broker berlian sendiri di Zaveri Bazaar. Ini ialah terobosan pertama Gautam.

Setahun sejak saat itu, kakak laki-lakinya, Mahasukh Adani, membeli sebuah unit usaha plastik. Gautam diminta untuk menjalankan usaha tersebut.

Pada kondisi inilah titik tolak perjalanan bisnis Gautam. Keputusannya untuk mengimpor polivinil klorida, bahan baku industri utama menandai kedatangannya ke pasar perdagangan global.


Dengan memanfaatkan situasi yang ada, ia kemudian mendirikan usahanya sendiri di bawah payung Adani Group pada tahum 1998. Di tahun-tahun awal perusahaan fokus pada komoditas pertanian dan energi. Lalu, tahun 1991 perusahaan terus mendiversifikasi lini bisnis.

Bisnisnya pun terus berkembang dan membuatnya menjadi salah satu konglomerat di India pada saat ini. Gautam masuk ke sejumlah lini bisnis dari pembangkit, tambang, gas, minyak hingga pelabuhan.




Simak Video "Menyentuh! Pengamen Biola Tunanetra Ini Santuni Anak Yatim"
[Gambas:Video 20detik]
(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com