Kisah Inspiratif

Kisah Sylvia Bloom, Hidup Sederhana hingga Diam-diam Sumbangkan Rp 87 M

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 07 Sep 2021 07:00 WIB
A handout photo of Sylvia Bloom and her husband, Raymond Margolies. Bloom, a legal secretary from Brooklyn, worked for the same law firm for 67 years while quietly amassing a fortune and left in her will more than $8 million for college scholarships. (Handout via The New York Times) -- NO SALES; FOR EDITORIAL USE ONLY WITH NYT STORY NY SECRETARY DONATION BY COREY KILGANNON OF MAY 7, 2018. ALL OTHER USE PROHIBITED. --
Sylvia Bloom/Foto: Istimewa
Jakarta -

Sebaik-baiknya harta adalah yang disumbangkan dan menjadi berkah bagi orang lain. Itu lah yang dilakukan seorang Sylvia Bloom, seorang sekretaris firma hukum asal Brooklyn, Amerika Serikat (AS).

Kisahnya membuat orang takjub, meskipun bukan orang kaya dan bercap miliuner, Sylvia Bloom telah menyumbangkan sebagian besar harta yang dimilikinya untuk beramal.

Kisah Bloom dimulai saat semua orang dibuat kaget dengan sebuah sumbangan yang masuk ke dalam lembaga amal Henry Street Settlement di AS medio 2016 lalu. Pasalnya, sumbangan sebesar US$ 6,24 juta atau setara dengan Rp 87,3 miliar menjadi sumbangan terbesar dalam 125 tahun terakhir.

Setelah ditelusuri uang sebanyak itu disumbangkan oleh Sylvia Bloom. Sumbangan itu merupakan harta yang dikumpulkan Sylvia selama 67 tahun bekerja sebagai sekretaris firma hukum.

Menariknya, meski bukan siapa-siapa Sylvia justru mampu mengumpulkan uang sebesar itu. Kok bisa? Jelas bisa, Sylvia memiliki cara unik untuk mengumpulkan uangnya, yaitu dengan mengamati investasi yang dilakukan oleh pengacara yang dia layani dan ikut melakukan investasi di sana.

Jadi apabila bosnya membeli saham, dia pun akan membelinya juga meskipun jumlahnya kecil. Hingga akhir hidupnya, baru terungkap Sylvia telah mengolah aset lebih dari US$ 9 juta atau sekitar Rp 126 miliar.

Sylvia juga tidak pernah sekalipun bercerita tentang hartanya kepada siapapun. Menurut Jane Lockshin, keponakannya yang mengelola dana amal tersebut, semua orang tidak ada yang menyangka bahwa Sylvia bisa memiliki harta sebesar itu.

"Saya menyadari dia memiliki jutaan dan dia tidak pernah menyebutkan sepatah kata pun. Ku rasa dia tidak berpikir itu urusan siapa pun selain miliknya sendiri," ungkap Jane.

Berlanjut ke halaman berikutnya.