Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 22 Jan 2016 18:50 WIB

Sudah Ada Kapal Angkut Sapi, Ternyata Pasokan Belum Lancar

Hans Henricus BS Aron - detikFinance
Foto: Basith Subastian Foto: Basith Subastian
FOKUS BERITA Kapal Sapi Kosong
Jakarta - Harga daging sapi di Jakarta hingga kini belum juga beranjak turun. Padahal, pemerintah sudah meluncurkan kapal ternak KM Camara Nusantara I untuk menambah pasokan sapi dari Nusa Tenggara Timur (NTT).

Menurut Ketua Komite Daging Sapi Jakarta Raya, Sarman Simanjorang, kondisi tersebut menujukan kapal ternak pemerintah ternyata tidak efektif dalam mendukung pasokan sapi.

"Sudah ada kapal pengangkut sapi dari NTT, ternyata pasokan belum lancar. Belum ada kepastian sejauh mana efektivitas kapal dengan ketersediaan pasokan di sana," ujar Sarman kepada detikFinance, Jumat (22/1/2016).

Sarman mengatakan, ada dua faktor yang membuat kapal ternak tidak lancar mengangkut sapi dari NTT. Pertama, para peternak memilih menjual sapi ke Kalimantan yang banderol harganya lebih tinggi ketimbang ke Jakarta.

"Sapi dari NTT dibeli dengan harga rendah sekitar Rp 35.000/kg, sedangkan kalau mereka jual ke Kalimantan harganya bisa mencapai antara Rp 40.000-Rp 45.000/ kg," ujar Sarman.

Kedua, tidak ada kepastian mengenai kelanjutan produksi sapi di NTT. Artinya, setelah kapal ternak mengangkut sapi, belum ada kepastian akan ada stok lagi dengan jumlah yang sama.

Sarman mengatakan, memang populasi sapi di NTT itu sekitar 800 ribu ekor. Tapi, mayoritas itu adalah sapi milik masyarakat, bukan sapi punya perusahaan berbasis industri ternak atau pemerintah daerah setempat.

"Untuk kumpulkan sapi-sapi itu bukan pekerjaan mudah. Pemerintah harus sikapi kelancaran suplai dan proses produksi sapi," kata Sarman yang juga wakil Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (hns/feb)
FOKUS BERITA Kapal Sapi Kosong
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed
CNN ID
×
World Now
World Now Selengkapnya