Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 29 Jul 2016 14:15 WIB

Begini Penampakan Terkini Tol Trans Sumatera di Lampung

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Ardan Adhi Chandra Foto: Ardan Adhi Chandra
Jakarta - Ruas jalan Tol Trans Sumatera Bakauheni-Terbanggi Besar sepanjang 140 kilometer (km) terus dikebut pembangunannya. Pembangunan ruas tol ini yang dibagi atas empat paket ini diberikan kepada empat kontraktor BUMN karya yang dilibatkan dalam pembangunan antara lain PT Hutama Karya (Persero), PT Adhi Karya Tbk, PT Wijaya Karya Tbk, dan PT Waskita Karya Tbk.

Pada kesempatan itu, detikFinance bersama rombongan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI), Mirza Adityaswara memantau progres proyekTol Trans Sumatera.

Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara di lokasi proyek (Ardan/Detik)


Pantauan detikFinance di jalan tol Desa Sabahbalau, Lampung Selatan, pembangunan jalan tol sudah hampir selesai. Tampak jalan sudah dibeton sepanjang 5 km dan sedang dalam penyempurnaan di sisi kiri dan kanan jalan. Para pekerja tampak memasang bebatuan di pinggir jalan dan menanami rerumputan untuk memperindah jalan tol.



Ruas jalan tol ini juga sudah dapat dilalui oleh mobil dan truk meskipun belum dioperasikan secara resmi. Beberapa ruas jembatan yang ada juga sudah dibeton dan dapat dilalui truk semen dan pengangkut material bangunan. Ruas jalan tol sepanjang 5 km ini direncanakan bisa dilalui kendaraan pada September 2016.



Pembebasan lahan di jalan Tol Bakauheni-Terbanggi Besar Seksi 2 juga sudah aman lantarannya dimiliki oleh BUMN sektor perkebunan sehingga proses pembeliannya terbilang mudah.

Namun, ada kendala yang harus dihadapi kontraktor yaitu akses jalan keluar dari jalan tol sepanjang 5 km masih dalam sengketa dengan masyarakat.

"Untuk jalan keluar milik masyarakat. Target sebelum Lebaran 2016 (target awal) selesai karena dokumen kurang cepat. Kita harapkan kita percepat tanah clear agar kontraktor bekerja lebih leluasa dan continue," jelas GM Divisi Jalan Tol Hutama Karya Rizal Sucipto kepada rombongan Deputi Gubernur Senior BI di lokasi proyek, Bandar Lampung, Jumat (29/7/2016).



Pembangunan ruas jalan tol Bakauheni-Terbanggi Besar sepanjang 140 km juga terus dilakukan di empat paket pengerjaan.

Pada pembangunan tol di seksi IV Terbanggi Besar yang dilakukan oleh Wijaya Karya, saat ini tengah dilakukan pemadatan tanah untuk kemudian dapat dipasang beton.

"Seksi IV Terbanggi Besar sepanjang 9 km sudah dimulai Wika. Construction bagian tanah kemudian lanjut concrete," kata Rizal.

Percepatan pembangunan jalan tol Trans Sumatera dari Lampung ke Palembang ditargetkan selesai Juni 2018 mendatang. Hal ini sejalan dengan diadakannya Asian Games di Palembang Agustus 2018.

Nantinya akan ada beberapa pintu tol yang dapat dijadikan akses keluar masuk tol Bakauheni-Terbanggi Besar. Jumlah pintu tol yang akan dibangun pun beragam tergantung dari kepadatan kendaraan di masing-masing wilayah.

"Gerbang tol Bakauheni di pelabuhan ada 20 pintu, Kalianda 10 pintu, Sidomulyo 6, Lematang 6, Kotabaru 6, Branti 6, Metro 10, Gunung Sugih 6, Terbanggi Besar 6 buah. Juni 2018 selesai terkait dengan Asian Games," tutur Rizal.

Di lokasi proyek, Mirza Adityaswara menjelaskan alasannya memantau proyek Tol Trans Sumatera. Meski tak terkait langsung dalam proyek infrastruktur, BI memiliki tanggungjawab mendukung percepatan pembangunan daerah sehingga pihaknya ingin mengetahui progres pembangunan infrastruktur di luar Jawa itu.

"Jeleknya distribusi banyak sekali ditentukan oleh kurangnya infrastruktur. Jadi kenapa kami rombongan Bank Indonesia di Sumatera berkunjung ke proyek Tol Trans Sumatera, karena kami ingin melihat pembangunan infrastruktur strategis," kata Mirza. (feb/feb)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed