Follow detikFinance
Senin 17 Jul 2017, 14:38 WIB

Jurang Si Kaya dan Si Miskin di Indonesia Masih Lebar

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Jurang Si Kaya dan Si Miskin di Indonesia Masih Lebar Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia yang diukur oleh gini ratio per Maret 2017 sebesar 0,393, relatif stagnan dibandingkan gini ratio pada September 2016 yang mencapai 0,394 atau turun tipis 0,001 poin.

"Gini ratio stagnan, hampir tidak mengalami perubahan dibandingkan September 2016," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto saat jumpa pers di Jakarta, Senin (17/7/2017)

Sedangkan, apabila dibandingkan dengan gini ratio pada Maret 2016 juga hanya turun sebesar 0,004 poin. Gini ratio pada Maret 2016 sebesar 0,397.

Gini ratio di daerah perkotaan pada Maret 2017 sebesar 0,407, turun dibanding gini ratio September 2016 yang sebesar 0,409 dan gini ratio pada bulan Maret 2016 yang sebesar 0,410.

Sementara itu gini ratio di wilayah pedesaan pada Maret 2017 sebesar 0,320, atau naik dibanding gini ratio pada bulan September 2016 yang sebesar 0,316 dan turun dibanding gini ratio Maret 2016 yang sebesar 0,327.

Pada Maret 2017, distribusi pengeluaran pada kelompok 40% terbawah adalah sebesar 17,12%. Artinya, pengeluaran penduduk masih berada pada kategori tingkat ketimpangan rendah.

Sementara, jika dirinci menurut wilayahnya, di daerah perkotaan angkanya tercatat sebesar 16,04%, angka tersebut berada pada kategori ketimpangan sedang. Sedangkan untuk daerah perdesaan, angkanya tercatat sebesar 20,36% yang berarti masuk dalam kategori ketimpangan rendah.

Kemudian, bila dilihat dari tingkat ketimpangan berdasarkan provinsinya, tingkat ketimpangan tertinggi yaitu di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dengan gini ratio mencapai 0,432. Sedangkan provinsi yang tingkat ketimpangannya paling rendah yaitu Provinsi Bangka Belitung dengan gini ratio 0,282.

Salah satu ukuran ketimpangan yang sering digunakan adalah gini ratio yang nilainya berkisar 0-1. Semakin tinggi nilai gini ratio, menunjukkan ketimpangan yang semakin tinggi antara orang kaya dan yang miskin.

Suhariyanto mengungkapkan, memang diperlukan upaya yang cukup keras dan waktu yang tak sebentar untuk dapat mengurangi tingkat ketimpangan yang ada.

"Bukan upaya mudah menurunkan gini ratio ini, karena membutuhkan roadmap jangka panjang. Gini ratio pun kalau mau dilihat perkembangannya ya minimal tiga tahun baru kelihatan," tukasnya. (mkj/mkj)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed