Follow detikFinance
Rabu, 14 Mar 2018 16:54 WIB

Investasikan Rp 19 Triliun, BPKH Buka Seleksi Manajer Investasi Syariah

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Thinkstock Foto: Thinkstock
Jakarta - Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) akan membuka seleksi kepada para manajer investasi (MI) syariah yang mau mengelola dana haji. Seleksi ini akan menggandeng Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Anggota BPKH Bidang Investasi, Beny Witjaksono mengatakan, pihaknya melakukan seleksi dengan menggandeng OJK guna mengedepankan prinsip good corporate govenance (GCG). Sementara OJK menjadi mitra yang sangat memahami para pelaku MI syariah.

"Mitra investasi utama kita kan MI. Kami sadari bahwa jumlah MI syariah di Indonesia sangat banyak ada 90 perusahaan. Kalau kami hanya memilih sendiri beberapa akan bermasalah. Makanya kami kerja sama dengan OJK melakukan seleksi," tuturnya di Gedung Bank Mega, Jakarta, Rabu (14/3/2018).

Bagi MI syariah yang tertarik, BPKH mempersilakan untuk mengisi sendiri data perusahaan self assessment yang formulirnya bisa diambil melalui website Kementerian Agama. Nantinya akan dipilih 20 MI syariah untuk masuk dalam tahapan seleksi selanjutnya untuk dipilih sesuai dengan keahliannya.


Menurut Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 5 Tahun 2018 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Haji, pengelolaan dana haji diubah dari 65% penempatan produk perbankan syariah dan 35% instrumen investasi lainnya menjadi 50%-50%.

Untuk 50% porsi instrumen investasi terbagi menjadi 4 saluran, 20% untuk investasi langsung, 5% untuk investasi emas baik dalam bentuk fisik maupun tidak, 10% untuk investasi lainnya yang diatur oleh BPKH sendiri termasuk ke MI Syariah. Sisanya untuk surat berharga syariah negara (SBSN).


Beny mengatakan, tahun ini pihaknya akan mengalihkan Rp 17,5 triliun sampai dengan Rp 19 triliun dari porsi penempatan di perbankan syariah ke MI syariah. Pihaknya menyerahkan pengelolaan investasi tersebut kepada MI syariah yang beruntung dengan tetap melakukan monitoring.

"Kita explore semua produk reksadana yang memungkinkan. Sekarang yang enggak memiliki MI syariah sekarang berlomba-lomba buat MI syariah," pungkasnya. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed