Follow detikFinance
Senin, 25 Jun 2018 14:11 WIB

Ini Data Moody's soal Utang RI yang Kata Prabowo Berbahaya

Danang Sugianto - detikFinance
Prabowo Subianto/Foto: Grandyos Zafna Prabowo Subianto/Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Ketua Umum Partai Gerinda Prabowo kembali menyindir pemerintah saat ini. Kali ini dia menyebut kondisi utang Indonesia sudah berbahaya dan telah mencapai Rp 9.000 triliun.

Prabowo melontarkan sindiran tersebut dengan menyertakan data lembaga Moody's yang jadi sumber rujukan berita Bloomberg.

Mengutip Moody's Investors Service, Senin (25/6/2018), lembaga rating ini memang mengeluarkan riset untuk menentukan rating Indonesia. Di dalamnya mencatat posisi external vulnerability index atau indeks kerentanan eksternal Indonesia sebesar 51%.


Indeks tersebut mengkalkulasi dari jumlah utang luar negeri (ULN) jangka pendek, utang jangka panjang jatuh tempo, dan total pemegang deposito non penduduk selama satu tahun dan kemudian dibagi dengan cadangan devisa. Data itu merupakan proyeksi untuk 2018.

Bloomberg pun mencatat, Indonesia di posisi kedua sebagai negara dengan tingkat kerentanan paling tinggi di Asia. Posisi pertama ada India dengan 74%.

Meski begitu Moody's Investors Service telah menaikkan rating Indonesia dari Baa3 menjadi Baa2. Prospek pun diubah dari positif menjadi stabil.


Moody's juga menyebut ketahanan Indonesia dari guncangan ekonomi masih kuat yang ditopang dari peningkatan kinerja ekspor pada 2017. Peningkatan disebabkan oleh kenaikan permintaan global, kenaikan harga komoditas dan upaya diversifikasi ekspor dari komoditas ke manufaktur.

Moody's mencatat porsi ekspor manufaktur Indonesia dari total ekspor naik dari posisi 62 di 2013 menjadi 72 di 2017. Sementara pangsa ekspor komoditas menjadi moderat. Diperkirakan defisit neraca berjalan sekitar 1,8% dari PDB.

Akibatnya Moody's mencatat cadangan devisa Indonesia naik menjadi US$ 119 miliar pada akhir Maret 2018. Lembaga ini yakin hal itu bisa menjadi penyangga tingkat kerentanan utang Indonesia.


Utang Luar Negri RI Capai Rp 5.000 Triliun Lebih, Amankah? Simak Videonya:

[Gambas:Video 20detik]

(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed