Follow detikFinance
Kamis, 12 Jul 2018 09:02 WIB

Sulap Tanah Kosong Jadi 'Sawah', Kementan Rogoh Rp 2,4 T

Puti Aini Yasmin - detikFinance
Foto: Chuk S. Widarsha Foto: Chuk S. Widarsha
Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) berencana untuk meredistribusi lahan yakni mengubah lahan kosong menjadi kawasan pertanian. Pihak kementan akan menggelontorkan dana hingga Rp 2,4 triliun.

Menurut Menteri Pertanian Amran Sulaiman program redistribusi tersebut akan dibuat dalam bentuk kluster, di mana satu bibit akan ditanam dan dikembangkan dalam satu kawasan.

"Intinya dari sektor pertanian kita membentuk kluster. Jadi kluster katakan lah suatu perkebunan untuk satu industri itu katakan lah lima ribu hektar itu harus satu komoditas, jadi bagus kan," ungkapnya di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Rabu (11/7/2018).


Saksikan juga video 'Sudirman: Konversi Lahan Pertanian Jateng Akibat Pelanggaran RTRW':



Rencananya, kluster tersebut akan dilaksanakan di seluruh Indonesia dan dikelola oleh beberapa keluarga di daerah tersebut. Hal ini sebagai upaya menciptakan wirausaha baru.

Oleh karena itu, pihaknya telah menyiapkan bibit, mesin pertanian, dan pendampingan. Adapun untuk bibit dianggarkan hingga Rp 2,4 triliun untuk mendorong program tersebut.

"Ada 30 juta batang mulai kopi, kakao, pala, mangga. Itu totalnya 30 juta batang anggarannya Rp 2,4 triliun tahun ini," terangnya.


Sementara itu, Amran menjelaskan program ini telah berjalan di beberapa daerah, misalnya Bengkulu dengan kluster kopi dan Bangka Beliting kluster lada.

"Bengkulu kopi, Aceh kopi, sesuai potensi. Bangka Belitung itu lada," tutupnya.

Sulap Tanah Kosong Jadi 'Sawah', Kementan Rogoh Rp 2,4 T
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed