Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 28 Okt 2018 16:57 WIB

RI Bidik Jadi Eksportir Tenaga Kerja Digital ke Asean di 2020

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi
Jakarta - Untuk menghadapi kemajuan teknologi yang begitu masif, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) tengah bersiap diri untuk menyiapkan SDM yang berkualitas.

Kominfo berwacana ingin mencetak 20 ribu tenaga digital.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan, pihaknya tengah berupaya untuk mencetak 20 ribu tenaga digital hingga 2020. Wacana ini dalam rangka upaya sebagai persiapan menghadapi era industri 4.0.

"Ini sebagai upaya penyediaan fasilitas, kita mau bikin hingga 2020 ada 20 ribu digital tallent untuk industri 4.0. Itu ada untuk IOT, cloud computing, AI dan lainnya," tuturnya dalam acara MilenialFest 90 Tahun Sumpah Pemuda di Djakarta Theater, Jakarta, Minggu (28/10/2018).


Kominfo sendiri membuka peluang bagi anak muda yang ingin menjadi bagian dari pasukan 20 ribu tenaga digital itu. Baik untuk lulusan SMK, D3 maupun sarjana.

Mereka yang ikut nantinya akan mengikuti sekolah khusus di perguruan tinggi yang bekerjasama dengan Kominfo. Untuk silabusnya dibuat langsung dari perusahaan IT dunia seperti Microsoft dan Google.

Selain mendapatkan pendidikan yang mumpuni, peserta nantinya juga akan mendapatkan uang saku setiap bulannya. Namun mereka harus benar-benar belajar dan tidak boleh bolos.

"Jadi nanti sekolah di perguruan tinggi, ada tenaga pengajar dan dapat uang saku bulanan," tambahnya.


Tahun ini program pencetakan 20 ribu tenaga kerja digital itu sudah dimulai. Saat ini sudah ada 1.000 tenaga kerja digital yang tengah mengikuti proses belajar di 5 perguruan tinggi.

"Tahun depan ada 12 perguruan tinggi. Untuk tahun ini sebenarnya yang daftar sudah 40 ribuan lebih. Tapi yang boleh ikut tes karena sesuai persyaratannya hanya 1.000. Salah satu persyaratannya usia tidak boleh lebih dari 29 tahun. Tahunan depan syarat usianya mau kita turunin lagi," tuturnya

Rudi berharap, jika 20 ribu tenaga kerja digital itu berhasil dicetak, maka Indonesia bisa menjadi negara penyuplai tenaga digital di Asia Tenggara.

"Kenapa 20 ribu digital tallent karena mimpi saya, di Asia tenggara, regional pasokan digital tallen berasal dari kita. Indonesia ini banyak pemuda pemudinya," tandas Rudi. (das/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed