Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 05 Nov 2018 21:15 WIB

Ada Kabar Pilot RI Gagal Lulus Simulator Airbus, Ini Kata Kemenhub

Selfie Miftahul Jannah - detikFinance
Ilustrasi simulator pesawat/Foto: Putri Akmal/detikcom Ilustrasi simulator pesawat/Foto: Putri Akmal/detikcom
Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) merespons informasi seputar pilot Indonesia tak lulus dalam ujian simulator Airbus di Australia, namun dapat lisensi di Indonesia. Direktorat Jenderal (Ditjen) Perhubungan Udara Kemenhub menjelaskan selama ini, flight simulator Airbus yang dipergunakan oleh maskapai Indonesia berada di Dubai, Singapura, Miami dan Toulouse dan belum pernah menggunakan flight simulator di Australia.

Ditjen Perhubungan Udara melalui Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara setelah berkomunikasi dengan provider penyelenggara training untuk pilot di Australia terkait hal ini, dan telah didapat konfirmasi bahwa belum ada pilot Indonesia yang melakukan training di sana.


Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Perhubungan Udara M. Pramintohadi Sukarno menjelaskan prosedur penerbitan lisensi dan type rating yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan telah mengacu pada regulasi Civil Aviation Safety Regulation (CASR) 61 tentang Licensing of Pilots and Flight Instructors sesuai dengan ICAO Annex 1.

"Untuk pelaksanaan training di luar negeri, tidak dapat diajukan perseorangan dan hanya dapat diajukan oleh perusahaan penerbangan yang ada di Indonesia dan mendapatkan persetujuan dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, yang mana pilot-pilotnya telah diseleksi terlebih dahulu oleh perusahaan penerbangan tersebut," jelas Pramintohadi dalam keterangan tertulis, Senin (5/11/2018).


Untuk Pilot Indonesia lulusan sekolah pilot di luar negeri sudah memiliki pilot license dari otoritas penerbangan, artinya melalui ujian terbang (flight check) oleh otoritas penerbangan setempat. Selanjutnya pilot tersebut mengajukan pilot license Indonesia melalui proses konversi, yang mana akan melalui pelatihan kembali pada sekolah penerbangan yang ada di Indonesia.

"Direktorat Jenderal Perhubungan Udara akan selalu konsisten terhadap ketentuan penerbangan Internasional khususnya proses lisensi pilot dengan mengacu kepada CASR 61 dan ICAO Annex 1," terang Pramintohadi. (hns/idh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed