Follow detikFinance
Kamis, 08 Nov 2018 17:55 WIB

Upah Buruh Wanita dari Tahun ke Tahun Masih di Bawah Pria

Danang Sugianto - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Ari Saputra Ilustrasi/Foto: Ari Saputra
Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) beberapa waktu lalu merilis data tentang kondisi tenaga kerja di Indonesia. Menarik jika melihat kondisi tenaga kerja antara laki-laki dan perempuan.

Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro kembali menyinggung soal data tersebut. Jika dilihat dari rata-rata upah, ada perbaikan yang lebih tinggi bagi kaum perempuan dibandingkan dengan laki-laki.

"Data ini menunjukkan bahwa upah perempuan pertumbuhannya lebih tinggi dari laki-laki," ujarnya dalam diskusi Forum Merdeka Barat (FMB) 9 di Gedung Bappenas, Jakarta Pusat, Kamis (8/11/2018).


Menurut data BPS pertumbuhan upah buruh wanita sebesar 4,3%. Sedangkan pertumbuhan upah buruh pria sebesar 2,3%.

Sayangnya meski pertumbuhan upah buruh wanita lebih tinggi namun jika dilihat dari jumlahnya tetap saja masih di bawah pria. Rata-rata upah buruh pria di 2018 sebesar Rp 3,6 juta sementara wanita Rp 2,4 juta.

Dari tahun ke tahun rata-rata upah buruh wanita selalu di bawah pria. Pada 2015 rata-rata upah buruh pria Rp 2,18 juta, wanita Rp 1,86 juta, di 2016 pria sebesar Rp 2,76 juta dan wanita Rp 2,19 juta dan 2017 laki-laki Rp 2,99 juta perempuan Rp 2,3 juta.

"Meski masih di bawah pria, tapi artinya mulai ada kesadaran dari pemberi kerja bahwa perempuan harus juga dikasih keselamatan," kata Bambang.


Perempuan tak hanya kalah dari sisi upah, dari sisi partisipasi angkatan kerja juga masih lebih rendah dari pria. Misalnya dari 10 orang pria sekitar 8,3 orang bekerja, sementara wanita dari 10 orang hanya 5,2 orang yang bekerja.

Tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) perempuan juga selama 20 tahun stagnan di sekitar 50%. Pada 2018 TPAK perempuan hanya 51,88%, bandingkan dengan laki-laki yang mencapai 82,69%.

Meski begitu, menurut BPS partisipasi perempuan yang berpendidikan tinggi dalam pekerjaan yang baik cukup meningkat. Sementara untuk perempuan berpendidikan rendah terutama di pedesaan cenderung masuk lapangan kerja informal. (das/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed