Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 13 Des 2018 21:25 WIB

Aturan Baru Taksi Online Segera Terbit, Ini Lho Bocorannya

Saifan Zaking - detikFinance
Foto: Dana Aditiasari/detikFinance Foto: Dana Aditiasari/detikFinance
Jakarta - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi sudah meneken aturan baru taksi online yang sebelumnya dibatalkan Mahkamah Agung. Aturan tersebut akan diserahkan ke Kementerian Hukum dan HAM pekan depan untuk menjalani proses harmonisasi.

Lantas, apa yang baru dari aturan taksi online tersebut? Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi mengatakan, ada poin tambahan untuk mengatur standar pelayanan minimum (SPM).


"Penambahannya menyangkut masalah SPM. Jadi di dalam permen (peraturan menteri) yang baru ini, itu ada standar pelayanan minimal yang kita masukkan supaya mobil itu sesuai dengan ekspektasi dari para penumpang," kata Budi kepada detikFinance, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

SPM ini meliputi fasilitas keamanan seperti penyediaan panic button. Itu untuk memastikan baik pengemudi maupun penumpang mendapat perlindungan. Penyediaan fasilitas tersebut nantinya akan disediakan oleh aplikator.

"Jadi misalnya penumpangnya terancam atau pengemudinya terancam, itu tinggal pencet panic button, dia langsung bisa lapor kepada polisi. Tapi nanti itu kewajiban dari aplikator untuk membuat fitur itu," jelasnya.


Kerapihan pengemudi juga diatur dalam poin tambahan, di mana mereka harus berpakaian yang dianggap sopan.

"Kemudian pengemudinya harus berpakaian sopan. Jangan pakai celana pendek, pakai sendal melayaninya. Ya, hanya itu saja supaya penumpang juga nyaman, pengemudinya juga aman. Itu saja yang kita syaratkan," tambahnya. (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed