Ditjen Pajak Terima Data Harta WNI di 65 Negara

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 21 Feb 2019 13:59 WIB
Foto: grandyos zafna
Jakarta - Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) telah menerima data harta warga negara Indonesia (WNI) dari 65 negara yang merupakan mitra kebijakan Automatic Exchange of Information (AEoI).

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Ditjen Pajak Hestu Yoga Saksama mengatakan 65 negara ini berasal dari 100 negara yang berkomitmen ikut program keterbukaan informasi keuangan untuk kepentingan perpajakan.

"Iya benar, sampai akhir tahun lalu, melalui skema AEoI kita sudah menerima data keuangan dari 65 negara," kata Hestu saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Kamis (21/2/2019).


Penerapan AEoI ini sudah berlangsung sejak 2017, pada saat itu sudah ada 50 negara yang berkomitmen menerapkannya. Indonesia sendiri baru berkomitmen menerapkannya pada September 2018 bersama 49 negara lainnya.

Dari 65 negara yang mengirimkan data harta warganya secara otomatis kepada Indonesia, Hestu mengungkapkan bahwa Indonesia sendiri sudah mengirimkan data harta kepada 54 negara.

"Kita mengirimkan ke 54 negara mitra AEoI kita," ujar dia.


Hanya saja, Hestu mengaku tidak bisa membocorkan 65 negara yang sudah mengirimkan data ke Indonesia. Alasannya, untuk menjaga kerahasiaan dan kenyamanan mitra dalam melaksanakan pertukaran data.

"Sebenarnya bukan tidak bisa, tapi saya tidak ingin sebut saja, karena kalau saya bilang ini ke publik jadi tahu siapa yang belum kirim, kami tidak ingin membuat mereka tidak nyaman saja," ungkap dia. (hek/zlf)