Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 08 Apr 2019 15:16 WIB

Mesin Uang Buzzer Politik

Ini yang Bikin Bisnis Buzzer Langgeng di RI

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Thinkstock Foto: Thinkstock
Jakarta - Bisnis giring opini alias buzzer bakal terus berkembang. Bak jamur di musim hujan, buzzer akan berkembang sejalan dengan berkembangnya media sosial (medsos).

Mantan buzzer, Rahaja Baraha mengatakan, bisnis ini akan langgeng sejalan dengan ramainya media sosial.

"Langgeng banget, semakin media sosial makin rame dan butuh diarahkan, makin terpakai sampai kapanpun," katanya kepada detikFinance, Selasa (2/4/2019).


Dia menerangkan, sejatinya buzzer tidak hanya dimanfaatkan untuk kepentingan politik. Melainkan, juga digunakan perusahaan-perusahaan.

"Perusahaan juga mulai pakai, BUMN-BUMN, sektor publik, pegawai-pegawainya jadi pasukan. Kalau ada isu, ayo bantu komen positif akun kita, itu buzzer nggak? Itu buzzer, bedanya dia pakai akun asli saja, dan ngomonginnya bukan politik. Semua buzzer," tambahnya.

Dia pun berharap, masyarakat lebih awas dalam menyerap informasi yang berkembang di media sosial.

"Gue (saya) pengin kalau bisa, masyarakat aware buzzer nggak melulu politik. Nggak melulu politik, nggak melulu hoax," ungkapnya.


Sementara, Co-founder Politicawave Ardy Notowidigdo mengatakan, buzzer menjamur sejalan dengan adanya tahun politik. Jika politik meredup, para buzzer bakal bergeser ke dunia bisnis.

"Awalnya kan supply and demand, awalnya untuk ke politik. Apabila tahun politik tidak berjalan, buzzer-buzzer ini digunakan ke brand, ke bisnis, mereka dipakai untuk menyebarkan berita tentang suatu produk, jadi bisa dibilang bahwa terjadi pergeseran juga bahwa yang tadinya politik merambah ke daerah bisnis," paparnya. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com