Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 18 Mei 2019 18:35 WIB

Menkeu Disebut Ratu Utang, Kemenkeu: Rizal Ramli Tak Paham Kelola APBN

Hendra Kusuma - detikFinance
Rizal Ramli/Foto: Grandyos Zafna Rizal Ramli/Foto: Grandyos Zafna
FOKUS BERITA Menteri Pencetak Utang
Jakarta - Kementerian Keuangan menilai Rizal Ramli tidak paham akan sistem pengelolaan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). Karena menyalahkan Menteri Keuangan atas bertambahnya jumlah utang pemerintah.

Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Nufransa Wira Sakti mengatakan utang pemerintah merupakan produk APBN yang disepakati oleh dewan perwakilan rakyat (DPR).

"Julukan ratu utang menunjukkan bahwa Rizal Ramli sangat tidak paham terhadap mekanisme pemerintahan khususnya dalam pengelolaan APBN," kata Nufransa saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Sabtu (18/5/2019).


Bahkan, Nufransa menyayangkan Rizal Ramli yang merupakan Mantan Menteri Keuangan melontarkan hal tersebut. Apalagi, jumlah utang pemerintah per April mengalami penurunan Rp 38,6 triliun jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

"Tidak pantas juga seorang mantan Menkeu memberikan komentar seperti itu," tegas dia.

Lebih lanjut Nufransa mengungkapkan, kebijakan pembangunan yang dibiayai dari utang menghasilkan aset bagi negara, seperti infrastruktur dan SDM berkualitas.

Menurut Nufransa, penggunaan utang untuk kegiatan produktif pun sudah cukup nyata dan hasilnya dinikmati masyarakat. Seperti penurunan angka kemiskinan ke level 9,66% dan pengangguran turun menjadi 5,01%.

(hek/eds)
FOKUS BERITA Menteri Pencetak Utang
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com