Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 10 Jun 2019 12:39 WIB

Soal Maskapai Asing Masuk RI, Menhub: Itu Alternatif

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Rifkianto Nugroho Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta - Wacana agar maskapai asing masuk ke dalam negeri terus bergulir. Wacana ini salah satunya dilontarkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar bisa menciptakan persaingan harga yang lebih sehat.

Mengenai wacana ini, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, efektif atau tidaknya kehadiran maskapai asing untuk menekan harga tiket tergantung dari maskapai itu sendiri. Budi Karya sendiri masih menaruh harapan agar maskapai yang telah beroperasi melakukan sebuah reformasi agar bisa menurunkan harga tiket.

"Efektif atau tidak tergantung kesiapan mereka sendiri. Tapi sebenarnya saya masih menaruh harapan bahwa maskapai yang ada melakukan reformasi lah supaya ada keseimbangan harga, supply demand. Sehingga maskapai asing (itu) second alternatif," katanya di Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Jakarta, Senin (10/6/2019).

"Mereka kan ada yang sudah ada operasi di sini, tinggal ekspansi," sambungnya.


Budi Karya mengatakan, pesan yang disampaikan Presiden ialah persaingan akan menciptakan harga. Dengan ketersediaan banyak maskapai maka harga bisa turun.

"Spirit Pak Presiden demand supply kalau makin seimbang maka harga itu akan diperoleh equilibrium. Demand supply bisa dilakukan yang ada sendiri, memberikan supply lebih baik pasti ada satu koreksi," jelasnya.

Mengenai wacana maskapai asing beroperasi di Indonesia, Budi Karya mengatakan, dirinya saat ini sedang mempelajari.

"Ini bagian konseptual, karena Pak Presiden, Pak Menko beberapa stakeholder mengusulkan, saya sedang pelajari untuk menyampaikan Pak Menko, Pak Presiden," ujarnya.

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com