Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 25 Jun 2019 13:15 WIB

Kementan Sebut Pemangkasan Waktu Izin Bikin Nilai Ekspor Tani Naik

Robi Setiawan - detikFinance
Foto: iStock Foto: iStock
Jakarta - BPS merilis data nilai ekspor pertanian per 24 Juni 2019 naik 25,19% dibandingkan tahun lalu (yoy), atau senilai US$ 0,32 miliar. Kementerian Pertanian (Kementan) menyebut kenaikan ini di antaranya karena kemudahan perizinan ekspor, dengan waktu pengurusan hanya sekitar 3 jam.

"Padahal sebelumnya membutuhkan waktu yang cukup lama, yakni 312 jam," jelas Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri dalam keterangan tertulis, Selasa (25/6/2019).

Menurut Kuntoro, salah satu implementasi kebijakan tersebut yakni menerapkan sistem layanan karantina jemput bola (inline inspection), yang akan turut mendukung pembangunan kawasan pertanian berbasis keunggulan komparatif dan kompetitif.

"Sistem ini juga langsung mengatur registrasi kebun, sertifikasi packaging house, dan pembinaan mutu antara eksportir, petani, dan atase pertanian sebagai market intelligence," ujarnya.


Lebih lanjut Kuntoro menyebutkan capaian pembangunan sektor pertanian 2014-2018 meningkat drastis. Data BPS mencatat, PDB sektor pertanian naik Rp 400 triliun sampai Rp 500 triliun. Total akumulasi mencapai Rp 1.370 triliun. Salah satu faktor yang mendongkrak peningkatan PDB pertanian adalah peningkatan ekspor.

"Pada kurun waktu yang sama, peningkatan ekspor diperkirakan mencapai 9 sampai 10 juta ton. Jika pada 2013 ekspor hanya mencapai 33 juta ton, maka pada 2018 ekspor pertanian mencapai 42 juta ton. Ekspor kita meningkat itu atas kerja keras kita semua," sebutnya.

Selain itu pertumbuhan ekonomi pertanian baru-baru ini mencapai 3,7%. Angka tersebut melampaui target yang ditetapkan pemerintah 3,5%. Dari sisi inflasi pangan periode 2014-2017, inflasi pangan turun signifikan sebesar 88,1%, dari 10,57% menjadi 1,26%.

"Capaian ini merupakan hasil kerja keras Kementan bersama semua pihak. Ke depan, program terobosan pertanian hingga saat ini tentu harus diteruskan, agar peningkatan nilai ekspor semakin meningkat dan diikuti dengan meningkatnya kesejahteraan petani," tandas Kuntoro.

Sementara itu BPS menyebut kenaikan nilai ekspor pertanian ini menjadi salah satu variabel penting yang menyebabkan kenaikan ekspor nasional Mei 2019 sebesar US$ 14,74 miliar, naik 12,42% secara bulanan (Month on Month). Alhasil, neraca perdagangan nasional pun surplus sebesar US$ 207,6 juta.

"Kenaikan nilai ekspor pertanian utamanya karena kenaikan nilai ekspor sarang burung, kopi, tanaman hutan, aromatik, dan rempah-rempah, serta logam dasar mulia," ujar Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto.


Indeks saham di sektor pertanian juga menguat 1,95%. Padahal IHSG secara umumnya bergerak ke zona merah atau melemah 0,25%, atau 15,92 poin ke level 6.299,51.

Terkait hal tersebut, Ketua Komite II DPD RI M Aji Mirza Wardana menilai kenaikan nilai ekspor pertanian dan kinerja positif pada Mei 2019 dan tahun ini, membuktikan kebijakan dan program Kementan tidak hanya berhasil meningkatkan produksi, tetapi juga nyata meningkatkan nilai ekspor.

"Mulai sudah banyak yang swasembada komoditas pertanian. Ya sekarang ini kan telah banyak juga mampu untuk melakukan ekspor," tutur Aji.

"Agar capaian ekspor sektor pertanian ini ke depannya terus meningkat dan bertambah jenis komoditas yang diekspor, jadi semua komponen harus mendukung program pertanian era saat ini yang bagus," pintanya.



Kementan Sebut Pemangkasan Waktu Izin Bikin Nilai Ekspor Tani Naik
(mul/ega)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed