Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 19 Jul 2019 13:34 WIB

Serapan Beras Bulog Sempat Tersendat, Buwas: Gudang Penuh

Andhika Prasetia - detikFinance
Foto: Herdi Alif Al Hikam/detikcom Foto: Herdi Alif Al Hikam/detikcom
Jakarta - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) terus memutar otak agar stok beras yang ada di gudangnya bisa keluar. Pasalnya, saat ini stok beras di gudang beras sudah mencapai 2,4 juta ton.

"Di gudang ada 2,4 juta sekian juta. Tapi kan masih menyerap terus," tegas dia ditemui di Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2019)

Kondisi ini, kata Buwas, membuat Bulog tak bisa menyerap beras dari petani dalam waktu singkat. Serapan beras petani oleh Bulog pun tersendat.


Melimpahnya stok beras di gudang Bulog salah satunya dipicu oleh minimnya program penyaluran beras pemerintah yang melibatkan Bulog. Sederhananya seperti wadah ember yang diisi penuh namun keran tempat keluarnya air tak dibuka.

Kondisi ini yang membuat Buwas sempat berang dan mendesak agar penyaluran beras bantuan pemerintah yakni bantuan pangan non tunai (BPNT) bisa dipercayakan ke Bulog, bukan swasta.

"Kenapa kita nggak bisa buru-buru menyerap (beras petani)? Bukan karena gudang penuh saja, tapi kita berpikir, akan distribusi ke mana? Makanya kemarin saya minta, program-program pemerintah harus didukung pemerintah. (Bulog) harus diutamakan," tegas dia.


Ia menambahkan, meski saat ini program BPNT sudah 100% dikelola Bulog, namun hal itu belum bisa dirasakan dampaknya dalam memperlancar penyaluran beras Bulog.

"Tapi kan baru kemarin. Perjalanan panjang. Makanya sekarang ini baru gencar menyerap lagi.

Serapan Beras Bulog Sempat Tersendat, Buwas: Gudang Penuh


Simak Video "Mentan Curhat Pernah Difitnah Terima Gratifikasi Pabrik Gula"
[Gambas:Video 20detik]
(dkp/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com