Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 01 Agu 2019 12:46 WIB

Harga Pangan Naik, Nilai Tukar Petani Terkerek 0,29%

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Rifkianto Nugroho Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta - Nilai tukar petani sepanjang Juli 2019 tercatat mengalami perbaikan. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat NTP 102,63 naik 0,29% dibandingkan periode bulan sebelumnya.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, perbaikan ini terjadi karena harga komoditas mengalami perbaikan. Misalnya gabah dan kacang tanah yang harganya mulai membaik.
Menurutnya, Indeks harga yang diterima petani pada Juli mengalami kenaikan sebesar 0,7%. Sedangkan indeks harga yang dibayarkan petani justru turun 0,41%.

Suhariyanto mengatakan, per sub sektor tanaman pangan alami perbaikan NTP. "Hal ini karena indeks harga yang diterima petani kenaikannya lebih tinggi dari indeks harga yang di bayar petani," ujar Suhariyanto di Kantornya, Jakarta, Kamis (1/8/2019).


Menurut dia, kenaikan NTP pada Juli 2019 dipengaruhi oleh naiknya NTP di beberapa subsektor pertanian, di antaranya tanaman pangan naik 0,36%, hortikultura naik 0,61% dan peternakan naik 0,67%.

NTP di dua subsektor pertanian lainnya mengalami penurunan yakni tanaman perkebunan rakyat turun 0,40% dan perikanan turun 0,32%.
"Juli ini NTP mengalami kenaikan tertinggi di Gorontalo 1,9% dibandingkan provinsi lainnya. Sebaliknya NTP provinsi Sumatera Selatan justru turun 0,96%," jelasnya.

Sementara itu, Nilai Tukar Usaha Rumah Tangga Pertanian (NTUP) pada Juli 2019 naik 0,60% menjadi 112,68 dibandingkan Juni 2019. Subsektor yang alami kenaikan NTUP adalah tanaman pangan, hortikultura dan peternakan.




Harga Pangan Naik, Nilai Tukar Petani Terkerek 0,29%


Simak Video "BPS: Indeks Demokrasi Indonesia Naik Dibanding Tahun 2017"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com