Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 13 Agu 2019 11:23 WIB

Ganjil Genap Diperluas Bisa Picu Maraknya Pelat Nomor Palsu

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Grandyos Zafna Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Pengamat Transportasi dari Unika Semarang Djoko Setijowarno menilai perluasan sistem ganjil-genap masih memberikan celah bagi pengguna kendaraan roda empat pribadi.

Menurut Djoko, pengguna mobil pribadi bisa memakai pelat nomor ganda, alias yang asli dan palsu, yang satu berpelat nomor ganjil dan satu lagi genap. Mereka tinggal menyesuaikan kapan aturan ganjil dan genap diterapkan secara bergantian.

"Yang paling gampang itu pelat nomornya saja double. Dia punya pelat nomor dua, satu ganjil satu genap, yang sebenarnya dan tidak sebenarnya, bisa seperti itu," kata dia kepada detikFinance, Jakarta, Selasa (13/8/2019).


Menurutnya, mereka bisa membuat pelat nomor palsu di tukang-tukang pinggir jalan yang menyediakan jasa tersebut.

"Iya (bikin pelat nomor palsu di tukang pinggir jalan). Coba saja ditelisik orang buat pelat nomor itu," sebutnya.

Ada alasan yang membuat orang memilih mengakali dengan pelat palsu ketimbang beralih ke transportasi umum, yaitu fasilitas pendukung yang kurang baik, misalnya pedestrian.


"Kita kalau disuruh jalan kaki fasilitasnya juga buruk, belum bagus semuanya. Ada fasilitas bagus, trotoarnya kayak di jalan Sudirman itu lebih jam 9 (pagi) orang nggak mau lewat, panas, nggak ada peneduhnya," tambah dia.

Untuk diketahui, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta mulai menguji coba perluasan sistem ganjil-genap sejak Senin 12 Agustus. Uji coba dilakukan pada 16 ruas jalan tambahan.

Simak Video "Tiga Alasan Ganjil Genap di Jakarta Diperluas"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed