Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 13 Agu 2019 13:27 WIB

200 Penerbangan di Hong Kong Dibatalkan Imbas Demo

Endah Sekar - detikFinance
Foto: Issei Kato/Reuters Foto: Issei Kato/Reuters
Jakarta - Otoritas bandara Hong Kong membatalkan hampir 200 penerbangan pada Senin (12/8/2019) imbas adanya demonstrasi. Keputusan tersebut dibuat setelah ribuan demonstran pro-demokrasi berkumpul di bandara Hong Kong.

Aksi ini telah mengguncang Hong Kong selama berbulan-bulan dan banyak beberapa pihak yang dirugikan atas kejadian ini. Aksi ini juga diwarnai bentrokan dengan aparat.

Kerumunan di bandara baru bubar pada Senin malam. Saat ini, bandara sudah beroperasi normal. Namun penerbangan yang dibatalkan menjadi risiko besar terhadap bisnis global dan sektor pariwisata.


Bandara Internasional Hong Kong merupakan salah satu bandara tersibuk di dunia. Bandara tersebut melayani 74 juta penumpang tahun lalu dan 1.100 penerbangan kargo setiap harinya serta melayani sekitar 200 rute ke seluruh dunia.

"Ini menjadi bencana bagi Hong Kong yang akan menelan biaya puluhan juta dolar," kata Geoffrey Thomas, Pemimpin Redaksi dan Direktur pengelola AirlineRatings.com, sebuah laman yang memantau maskapai penerbangan.


"Wisatawan yang datang berbulan-bulan akan membatalkan dan memesan ulang dengan maskapai lain untuk menghindari Hong Kong," tambah Thomas, pakar penerbangan.

Hong Kong dikenal sebagai rumah bagi tujuh perusahaan Fortune Global 500, termasuk Lenovo dan CK Hutchison, dan tempat bagi perusahaan besar lainnya.

Simak Video "Cekcok dengan Demonstran Hong Kong, Seorang Pria Dibakar"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com