Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 16 Agu 2019 16:57 WIB

Gejolak Ekonomi Global yang Hantui Sri Mulyani

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Erwin Dariyanto/detikcom Foto: Erwin Dariyanto/detikcom
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui bahwa perekonomian 2020 masih cukup menantang. Sebab masih banyak hambatan perekonomian yang bergulir di tahun depan.

Apalagi IMF dalam World Economic Forum (WEF) 2019 kembali merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia pada 2019-2020 menjadi 3,2% dan 3,5%. Proyeksi itu lebih rendah 1% dibanding proyeksi sebelumnya.

"Jadi yang ditekankan ada beberapa risiko. Pertumbuhan ekonomi dunia melemah dan itu menjadi down side risk," ujarnya dalam Konfrensi Pers Nota Keuangan di gedung Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (16/8/2019).

Prospek ekonomi global masih menghadapi risiko ketidakpastian yang bersumber dari beberapa kejadian. Seperti kebijakan ekonomi dan moneter dari Amerika Serikat (AS).


Selain itu perang dagang antara AS dan China masih berlangsung. Hal itu kembali menimbulkan goncangan dari perdagangan global.

Selain itu ada ketidakpastian zona Eropa seperti keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Brexit) dan kondisi geopolitik global. Faktor tersebut turut berimbas pada menurunnya prospek permintaan global dan kinerja perdagangan global.

"Semua diproyeksikan kondisinya lebih lemah dari 2018 dan 2019. Oleh karena itu kita harus waspadai," tambah Sri Mulyani.


Kondisi itu menjadi dasar bagi pemerintah menetapkan asumsi dasar ekonomi makro dalam RAPBN 2020. Berikut isinya:

  • Pertumbuhan ekonomi 2020 5,3%
  • Inflasi 3,1%
  • Nilai tukar rupiah (Rp/US$) Rp 14.400
  • Tingkat bunga SPN-3 bulan 5,4%
  • Harga minyak mentah Indonesia US$ 65/barrel
  • Lifting minyak bumi US$ 734/barrel
  • Lifting gas bumi 1.191 ribu barel setara minyak/hari


Simak Video "Lenggak-lenggok Sri Mulyani Tirukan Gerakan Tarian Anak STAN"
[Gambas:Video 20detik]
(das/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com