Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 20 Agu 2019 12:07 WIB

Orang Terkaya Hong Kong Beli Jaringan Pub Inggris Rp 79 T

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Reuters Foto: Reuters
Jakarta - Sebuah perusahaan real estate yang dimiliki oleh orang terkaya di Hong Kong membeli perusahaan rantai pub dan pembuat bir asal Inggris Greene King. Harga yang dibayarkan bahkan lebih mahal dari nilai perusahaan sendiri.

Dia adalah Li Ka-shing, melalui CK Asset Holdings (CHKGF) pihaknya telah mencapai kesepakatan untuk membeli Greene King senilai £ 4,6 miliar atau US$ 5,6 miliar (Rp 79,52 triliun) (kurs Rp 14.200). Demikian dikutip dari CNN, Selasa (20/8/2019).

Li membeli Greene King bisa dibilang kemahalan. Sebab nilai itu termasuk dengan utang yang dimiliki oleh Greene King.

Perusahaan Hong Kong itu menawarkan harga beli 850 pence (US$ 1,03) per saham. Harga itu 51% lebih tinggi dari harga saham penutupan Greene King pada hari Jumat kemarin.

"Strategi CKA adalah mencari bisnis dengan karakteristik yang stabil dan tangguh serta kemampuan menghasilkan arus kas yang kuat. Pub Inggris dan sektor pembuat bir punya karakteristik ini," kata George Colin Magnus, Kepala Unit CKA yang bertanggung jawab atas akuisisi tersebut.



Greene King didirikan pada 1799. Perusahaan mengoperasikan lebih dari 2.700 pub, restoran, dan hotel di seluruh Inggris, Wales, dan Skotlandia. Perusahaan juga mempekerjakan sekitar 38.000 orang. Total pendapatan tahunan sekitar £ 2,2 miliar (US$ 2,7 miliar). Sementara CK Asset Holdings adalah salah satu pengembang properti Hong Kong.

Li sendiri sebagai pemilik sendiri telah penasihat senior perusahaan sejak 2018. Saat itu dia pensiun dari bisnis yang dibangunnya. Keluarga dan kepercayaannya masih memiliki lebih dari 32% saham perusahaan.

Li juga termasuk orang yang yang memberikan seruan agar tenang di Hong Kong saat aksi protes pro-demokrasi yang sudah berjalan 11 minggu berturut-turut.

"Atas nama cinta, tolong berpaling dari amarah," kata Li

CK Asset Holdings juga bergabung dengan lebih dari selusin perusahaan dalam menandatangani pernyataan yang sangat mengutuk protes kekerasan di kota itu.



Simak Video "Jurnalis Indonesia Kena Peluru Karet Saat Liput Demo Hong Kong"
[Gambas:Video 20detik]
(das/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com