Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 11 Sep 2019 09:53 WIB

DPR Minta Tambahan Anggaran Rp 833 Miliar, Buat Apa?

Danang Sugianto - detikFinance
1 Belanja Pemerintah Pusah Naik Rp 14 T
Halaman 2 dari 3
Foto: Rapat banggar (Danang Sugianto - detikcom) Foto: Rapat banggar (Danang Sugianto - detikcom)

Belanja pemerintah pusat dalam R-APBN 2020 diperkirakan mencapai Rp 1.669,98 triliun. Namun saat dibahas dengan panitia kerja (panja) bersama dengan DPR, belanja pemerintah pusat di 2020 diusulkan naik Rp 14,09 triliun.

Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan Askolan membacakan rekapitulasi penyesuaian belanja pemerintah pusat dalam RAPBN 2020 yang berubah menjadi Rp 1.683,47 triliun. Angka itu tertera dalam usulan kesepakatan panja yang disampaikam hari ini.

"Penyesuaian ini berdasarkan pembahasan besama," ujarnya dalam ruang rapat Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Kenaikan total belanja pemerintah pusat di 2020 itu lantaran adanya perubahan dalam belanja Kementerian/Lembaga (K/L) di RAPBN 2020 yang membengkak Rp 25,07 triliun dari RAPBN 2020. Dalam postur RAPBN 2020 sebelumnya belanja K/L sebesar Rp 884,55 triliun kemudian dalam usulan panja berubah menjadi Rp 909,62 triliun.

Sementara untuk belanja non K/L diturunkan sebesar Rp 11,578 triliun. Dalan postur APBN 2020 belanja non K/L sebesar Rp 785,43 triliun. Sementara dalam usulan kesepakatan panja berubah menjadi Rp 773,85 triliun.

Usulan perubahan ini pun akhirnya disepakati oleh Banggar. "Apakah ini bisa disepakati?" Wakil Ketua Badan Anggaran DPR RI Jazilul Fawaid sambil mengetuk palu.

(das/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com