Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 29 Sep 2019 15:41 WIB

Lipsus Bisnis Klenik

Bisnis Klenik Eksis di Era Digital, Kok Bisa?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Muhammad Idris/detikFinance Foto: Muhammad Idris/detikFinance
Jakarta - Barang klenik atau barang yang identik dengan hal-hal mistis hingga saat ini masih tetap eksis. Bahkan, penjualannya kini sudah menggunakan teknologi yakni menjual secara online di marketplace.

Menanggapi hal tersebut, peneliti INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara menjelaskan Indonesia merupakan salah satu negara yang mistismenya besar. Hal ini yang menyebabkan masih banyaknya penjual-penjual jimat atau benda klenik lainnya.

Dia menjelaskan Indonesia hampir mirip dengan Thailand yang masyarakatnya masih percaya dengan benda mistis.

"Mistisme di Indonesia besar sekali, sama seperti Thailand masih banyak masyarakat yang percaya dengan benda keramat. Jadi penjualan benda keramat atau pusaka secara online pasti banyak juga," kata Bhima saat dihubungi detikcom, Sabtu (28/9/2019).

Bhima menjelaskan, untuk benda keramat juga bisa menjadi hobi. "Tak cuma orang biasa yang koleksi, tapi pejabat juga ada, dosen dan pengusaha besar. Itukan hobi juga," ujarnya.


Menurut Bhima, ada orang yang memang mengoleksi benda keramat bukan karena ia percaya kekuatan gaib, tapi sekadar seni keindahan. Hal ini karena budaya kita yang lekat dengan barang-barang bersejarah seperti keris.

Ada hal-hal yang tak rasional yang biasanya dilakukan oleh masyarakat pengguna ilmu gaib tersebut. Misalnya saat ada kondisi ekonomi yang melemah, terjadi penurunan omzet. Ada yang mencari alternatif lain seperti pesugihan untuk mengembangkan bisnisnya.

"Seperti ada semacam motivasi dan sugesti kalau benda keramat itu memberikan solusi atas masalah bisnis, itu kurang rasional," jelasnya.

Dari penelusuran detikcom ada puluhan akun dagang barang klenik di marketplace ternama di Indonesia. Harga jual yang ditawarkan bervariasi mulai dari ratusan ribu sampai jutaan rupiah.

Barang juga beragam mulai dari minyak, keris, batu, tasbih, kain, kertas sampai logam. Setiap benda memiliki khasiat dan fungsi masing-masing dan tingkat keberhasilan yang berbeda.

Semakin mahal maka khasiatnya disebut semakin baik. Selain itu juga dibutuhkan amalan seperti zikir dan doa agar benda tersebut bisa berkhasiat sesuai keinginan.



Simak Video "Marak Toko Online dan Dampaknya dengan Pedagang ITC Roxy Mas"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com