Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 30 Sep 2019 10:49 WIB

Pidato Lengkap Sri Mulyani Soal Pengkhianat Negara

Herdi Alif Alhikam - detikFinance
Foto: Istimewa Foto: Istimewa
Jakarta - Akhir pekan lalu Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyambangi PKN STAN. Pada kesempatan itu mantan direktur Bank Dunia itu hadir sebagai pembicara utama dalam acara Dinamika (Studi Perdana Memasuki Kampus) dengan tema Kebudayaan Indonesia.

Dalam pidatonya pada pekan lalu itu, Sri Mulyani kembali menekankan agar semua yang telah lulus dan masuk sebagai mahasiswa di PKN STAN untuk tidak mengkhianati negara. Apalagi seluruh biaya selama menempuh pendidikan di PKN STAN akan dibiayai oleh negara.

Berikut pesan lengkap Sri Mulyani:


Saat kalian masuk PKN STAN ada yang namanya proses Dinamika (Studi Perdana Memasuki Kampus) yang tahun ini kita memilih topiknya Kebudayaan Indonesia.

Topik ini adalah tema yg dirasa makin penting. Setiap daerah di Indonesia mempunyai budaya, sesuatu yang menggambarkan martabat dan akal budi sesuai dengan daerah masing-masing.

Melalui kebudayaan inilah kita mewariskan filosofi dan nilai-nilai dari generasi ke generasi. Dari kebudayaan yang berbeda-beda seharusnya dapat memunculkan sikap apresiasi, saling menghormati antar sesama.

Saya yakin yang duduk di hadapan saya berasal dari hampir seluruh bagian Republik Indonesia. Ada yang dari Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Papua, Nusa Tenggara, Maluku, Bali, Jawa dan lainnya. Dari tempat asal kalian saja sudah menggambarkan miniatur Republik Indonesia.

Kalian dibesarkan dari keluarga yang berbeda-beda, kalian dibesarkan dari sekolah yg berasal dari lingkungan sosial yg berbeda-beda. Dan yang berbeda itu tidak berarti bahwa yang satu lebih buruk atau lebih baik dari yang lainnya. Kita menjadi kaya karena perbedaan-perbedaan itu.

Kalian dengan asal dan lingkungan yang berbeda-beda dapat menyatukan Indonesia menjadi lebih indah. Itulah makna perbedaan. Bhinneka Tunggal Ika.

Saat ini kalian adalah bagian dari keluarga besar pengelola keuangan negara, keluarga besar Kementerian Keuangan. Oleh karena itu kejujuran harus menjadi sikap dasar yang tidak boleh dilupakan, tidak boleh luntur oleh usia, tidak luntur karena bertambah ilmu, tidak luntur karena mendapatkan jabatan. Justru kejujuran kalian harus semakin menebal seiring meningkatnya, waktu, umur dan jabatan.

Kalian sekolah di PKN STAN dibiayai oleh negara yang berasal dari uang rakyat. Jadi jangan pernah kalian pernah menjadi penghianat Republik Indonesia. Jangan pernah!

Kalian harus berjanji untuk setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia. Ini bukan janji kepada saya, karena kalian semua sudah merupakan anak yang sah dari Republik Indonesia.

Jadilah pemersatu, jadilah perekat, jadilah orang-orang yang membentuk institusi yang senantiasa menjaga Republik Indonesia.

Jangan pernah lelah mencintai Indonesia!




Pidato Lengkap Sri Mulyani Soal Pengkhianat Negara


Simak Video "Menkeu Sri Mulyani Mendadak Jadi Guru SD "
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com