Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 10 Okt 2019 16:25 WIB

Wiranto Ditusuk, Pemerintah Harus Pastikan Keamanan Jaga Ekonomi

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Ilustrasi Fokus Wiranto Ditusuk Foto: Ilustrasi Fokus Wiranto Ditusuk
Jakarta - Menko Polhukam Wiranto diserang pria dengan senjata tajam saat melakukan kunjungan ke Pandeglang, Banten. Selain Wiranto, yang terluka ada juga bawahannya dan Kapolsek Menes Kompol Dariyanto yang menjadi korban.

Menurut ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adhinegara, aksi teror tersebut menjadi ancaman dan berdampak ke perekonomian Indonesia.

"Ini kan indikasi memang ada kekhawatiran, akumulasi dari sentimen global, kemudian juga perlambatan domestik, plus adanya gejolak politik (dengan teror tersebut). Ini yang semakin menimbulkan ketidakpastian," kata Bhima kepada detikcom, Kamis (10/10/2019).

Bhima bilang, semenjak tiga bulan terakhir Rp 21,4 triliun investasi asing keluar dari pasar modal Indonesia dalam bentuk capital outflow. Hal itu menurut dia salah satunya disebabkan oleh gejolak politik dalam negeri yang tak kunjung usai. Padahal, pasca pemilihan presiden (pilpres) Indonesia sempat kebanjiran dana asing.

Apalagi dengan adanya kejadian terhadap Wiranto sebagai pengambil kebijakan, hal ini bisa menyebabkan level kekhawatiran global terhadap Indonesia semakin parah.

Untuk itu, Bhima menyarankan agar aparat keamanan bergerak cepat dalam membongkar pelaku dan memberikan hukuman yang tepat.

"Makanya kecepatan aparat keamanan dalam memulihkan situasi, kemudian dalam mengungkap siapa aktor di belakangnya, kemudian semakin cepat pemberian hukumannya yang berat, ini menjadi hal yang ditunggu juga oleh para investor khususnya mereka yang mau masuk dan menambah investasi di Indonesia," imbuh dia.



Pemerintah juga diharapkan tak mengeluarkan pernyataan yang dapat menimbulkan polemik di masyarakat. Contohnya, pernyataan yang menyatakan bahwa KPK dapat menghambat investasi yang beberapa waktu lalu dinyatakan oleh Kepala Staf Presiden Moeldoko.

"Itu menjadi sentimen negatif bagi investor. Harusnya pemerintah harus bisa lebih berhati-hati dalam membuat satu statement ke publik, ke media, dengan kondisi sekarang maupun situasi ekonomi," terangnya.

Kemudian, ia berharap aparat keamanan lebih meningkatkan pengawasannya terhadap obyek-obyek vital yang menjadi tempat kegiatan ekonomi.

"Kemudian lebih cepat menjaga objek-objek vital nasional, obyek-obyek ekonomi, jadi orang tetap nyaman ke pusat perbelanjaan, orang tetap nyaman ke hotel atau tempat-tempat hiburan. Sehingga gerak ekonomi tidak terganggu," ucap Bhima.



Simak Video "Menhan Jenguk Wiranto: Kalau Bangsa Berdoa Pasti Sembuh"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com