Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 11 Okt 2019 17:35 WIB

Begini Cara Antisipasi Dampak Negatif Menjamurnya Driver Ojol

Tim detikcom - detikFinance
Foto: Grandyos Zafna Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Jumlah driver ojol diketahui terus merajalela. Hal itu sangat berbahaya bagi perkembangan ekonomi RI. Lalu, apa yang harus dilakukan pemerintah?

Pemerintah harus fokus mengembangkan sektor riil alias sektor tradable. Dengan sektor ini, akan banyak menyerap tenaga kerja dengan kualifikasi tingkat pendidikan yang rendah. Sektor ini juga termasuk ke sektor formal yang akan memberikan dana segar ke pemerintah guna menggenjot pembangunan (melalui pembayaran PPh dari para pekerjanya).

Perlu diketahui bahwa perekonomian terdiri dari dua sektor, yaitu sektor tradable dan sektor non-tradable. Sektor tradable berisikan industri-industri yang output-nya diperdagangkan secara internasional serta melibatkan proses produksi yang konvensional seperti Agrikultur, pertambangan, dan manufaktur. Pada umumnya, sektor tradable memerlukan banyak tenaga kerja berpendidikan rendah, buruh pabrik misalnya.


Terhitung sejak tahun 2014 saat pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), perekonomian Indonesia sudah dikuasai oleh sektor non-tradable. Seperti dikutip dari CNBC Indonesia, sektor non-tradable menguasai sebesar 54,8% dari perekonomian Indonesia, sementara porsi dari sektor tradable adalah sebesar 45,2%.

Namun, tahun demi tahun sektor non-tradable kian menguasai perekonomian tanah air. Pada tahun 2018, sektor non-tradable menguasai sebesar 57% dari perekonomian Indonesia, sementara porsi dari sektor tradable adalah sebesar 43%. Per akhir semester I-2019, porsi dari sektor non-tradable terhadap perekonomian Indonesia kembali naik menjadi 57,2%, sementara porsi dari sektor tradable turun menjadi 42,8%.

Kenaikan porsi sektor non-tradable tidak lain didorong oleh pesatnya pertumbuhan di sektor tersebut, mengalahkan sektor tradable.

Lemahnya pertumbuhan sektor tradable membuat penciptaan lapangan kerja di sektor ini menjadi lambat. Dalam periode Maret 2016 hingga Februari 2019, sektor tradable menciptakan sebanyak 2,13 juta lapangan kerja. Sedangkan sektor non-tradable menciptakan jauh lebih banyak lapangan kerja, yakni 6,58 juta. Penciptaan lapangan kerja oleh sektor non-tradable mencapai tiga kali lipat lebih dari penciptaan lapangan kerja sektor tradable.

Padahal, lapangan kerja di sektor tradable relatif lebih mudah diakses oleh masyarakat Indonesia yang mayoritas berpendidikan rendah.


Dari situ terlihat bahwa kondisi penciptaan lapangan kerja oleh sektor tradable sangat memprihatinkan. Dalam periode Maret 2016 hingga Februari 2019, total lapangan kerja yang disediakan oleh sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan (sektor tradable) justru berkurang hingga 180.000. Sementara itu, tambahan lapangan kerja dari sektor pertambangan hanya mencapai 50.000. Untuk sektor manufaktur, tambahan lapangan kerjanya adalah 2,26 juta.

Sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan merupakan sektor yang paling diandalkan Indonesia untuk urusan penyediaan lapangan kerja. Per Februari 2019, sektor ini berkontribusi sebesar 29,46% dari total penyediaan lapangan kerja di tanah air. Di posisi tiga, ada sektor manufaktur dengan sumbangsih 14,09%.

Artikel asli berita ini dapat dibaca juga di CNBC Indonesia dengan judul Ini Lho Bahayanya, Pengangguran Turun Tapi Driver Ojol Ramai



Begini Cara Antisipasi Dampak Negatif Menjamurnya Driver Ojol


Simak Video "Viral Driver Ojol Pukul Penumpang Diduga Gegara Cancel"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com