Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 13 Nov 2019 22:30 WIB

Penjelasan Menhub Soal Ganti Rugi Korban Lion Air Belum Tuntas

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Danang Sugianto Foto: Danang Sugianto
Jakarta - Komisi V DPR meminta agar Kemenhub segera menindaklanjuti proses kompensasi kecelakaan pesawat JT-610 yang dilakukan Lion Air. Pasalnya, banyak ahli waris mengeluhkan dokumen release and discharge yang menguntungkan maskapai.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjawab hal tersebut, menurutnya bukan belum mendapatkan ganti rugi. Tapi memang banyak ahli waris yang tidak ingin menandatangani perjanjian dengan Lion Air.

Padahal, menurut Budi Karya meskipun ahli waris menandatangani perjanjian release and discharge, mereka masih diperbolehkan kalau ingin menuntut kembali Lion Air.

"Mereka nggak mau tanda tangan. Mereka sudah kami jelaskan, ambil aja dana Rp 1,2 miliar dan Rp 2 miliar dari Boeing. Setelah itu mereka tetap bisa kalau mau tuntut. Karena di situ ada lawyer dan sebagainya," ungkap Budi Karya di Ruang Rapat Komisi V DPR, Jakarta, Rabu (13/11/2019).


Di sisi lain, perwakilan Persatuan Keluarga Korban JT610 Family Anton Sahadi menilai Lion Air terlalu bertele-tele dalam memberikan syarat ganti rugi. Pasalnya dalam dokumen release and discharge yang harus diteken ahli waris dijelaskan Lion Air akan bebas dari tuduhan apapun setelah memberikan ganti kerugian.

"Lion ini bertele-tele, syarat pencarian itu diatur oleh Lion Air, mereka minta dibebaskan setelah ganti rugi. Itu bertentangan dengan PM 77, karena kan harusnya tidak menutup kemungkinan menuntut lebih lewat arbitrase," ucap Anton saat dihubungi detikcom, Jumat (1/11/2019).

Kembali ke Budi Karya, dirinya menegaskan bahwa pihaknya pun sudah memberikan petunjuk ke ahli waris untuk mendapatkan ganti rugi.

"Kami juga sudah memberikan petunjuk apa yang harus dilakukan. Mereka dapat dua santunan satu dari Lion palu dari Boeing," ucap Budi Karya.


Di dalam ruang rapat, Anggota DPR fraksi PKS Suryadi Jaya Purnama juga sempat meminta Budi Karya untuk memfasilitasi pertemuan antara maskapai dan ahli waris.

"Pak kalau bisa ini dipertemukan aja pak," pinta Suryadi.

Budi pun mengatakan pihaknya siap apabila diminta memfasilitasi ahli waris bertemu dengan maskapai.

"Kumpulkan di kami, nanti kami tanya Boeing dan Lion. Nanti kami tanya satu-satu," tegas Budi.

Simak Video "Viral! Pramugara Lion Air Bantu dan Suapi Penumpang Lansia"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com