Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 25 Nov 2019 08:48 WIB

Laporan dari Busan

Kopi dan Daun Kelor Asal RI Siap 'Dijual' ke Korsel

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Instagram Foto: Instagram
Busan - Pemerintah melakukan kunjungan kerja ke Busan, Korea Selatan untuk meningkatkan kerja sama dan hubungan perdagangan kedua negara.

Menteri Perdangan Agus Suparmanto memimpin delegasi misi dagang untuk menjajaki pasar Korea Selatan. Sebanyak tujuh pelaku usaha dan tiga asosiasi/instansi terkait berpartisipasi dalam kegiatan ini.

Ketujuh pelaku usaha berasal dari berbagai sektor, seperti kelapa sawit, makanan dan minuman, kopi dan bubuk coklat, garmen siap olah, produk berbahan baku daun kelor (moringa), ikan teri/bilis (anchovy) dan sarden, rumput laut kering jenis euchema cottonii, serta kayu lapis, veneer, dan konjac powder.

"Korea Selatan adalah teman masa lalu, masa sekarang dan masa depan Indonesia. Kedua negara telah membina hubungan yang baik selama lebih dari 40 tahun. Saat ini adalah waktu yang tepat untuk mempererat dan memperkuat hubungan Indonesia dan Korea Selatan," kata Agus di Busan, Korea Selatan, Senin (25/11/2019).


Dia menjelaskan misi dagang ini juga diharapkan bisa saling bermitra untuk meningkatkan usaha dan investasi.

"Pemerintah mendukung pelaku usaha di Indonesia, salah satunya dengan cara membuka akses pasar yang lebih luas. Yang harus bisa dilakukan para pelaku usaha yaitu memanfaatkan peluang itu sehingga pada akhirnya dapat memajukan usahanya dan meningkatkan ekspor nasional," imbuh dia.

Sementara itu, ketiga asosiasi/instansi yang turut ikut serta dalam misi dagang kali ini yaitu Badan koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), serta Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI)-Indonesia Eximbank.


Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), total nilai perdagangan kedua negara di tahun 2018 mencapai US$ 18,62 miliar. Dari jumlah tersebut, ekspor Indonesia ke Korea Selatan tercatat sebesar US$ 9,54 miliar dan impor Indonesia dari Korea Selatan sebesar US$ 9,08 miliar. Dengan demikian, Indonesia surplus perdagangan terhadap Korea Selatan sebesar US$ 460 juta.

Simak Video "Jokowi Ingin Desa di Indonesia Mencontoh Desa Warna-warni di Korea"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com