Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 02 Des 2019 10:18 WIB

Menanti Gebrakan Teten Masduki di Periode Kedua Jokowi

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Mardi Rahmat/20 detik Foto: Mardi Rahmat/20 detik
Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki telah menyiapkan sejumlah rencana untuk mendorong usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di periode kedua pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Sebutnya, di tahun-tahun awal, Teten akan memperluas akses pasar dan pembiayaan. Pada akses pasar ini, Teten mengatakan akan berusaha memasukkan produk UMKM dalam pengadaan barang pemerintah.

"Tahun pertama memperluas akses pasar sama pembiayaan, jadi digitalisasi produk UMKM, ini jadi prioritas termasuk belanja pemerintah. Saya sudah kerja sama LKPP (Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang) mana saja kebutuhan kita. Demand dulu sama digitalisasi. Saya lagi berusaha sekarang produk-produk UMKM bisa masuk e-katalog LKPP," paparnya kepada Tim Blak-blakan detikcom di Kavez Coffee Roastery Cibinong, Jawa Barat, Minggu (1/12/2019).

Kedua, pihaknya, akan memperluas akses pasar khususnya di e-commerce. Sejalan dengan itu, Teten akan menyiapkan rumah produksi bersama (sharing factory) untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan produksi.


"Di saat bersamaan saya lagi menyiapkan kajian untuk factory sharing. Karena yang sudah bagus Thailand, lalu Belanda," imbuhnya.

Berikutnya, ia mengatakan akan mendorong UMKM go global. Ada dua strategi yang bakal ia tempuh yakni menjalin kemitraan antara UMKM dan perusahaan besar. Kedua, membangun trading house.

"Kedua kita bangunkan trading house, karena UMKM nggak mungkin terkoneksi langsung dengan pasar global kalau sendiri-sendiri. Kita perlu trading house, sertifikasi produknya sampai menjembatani pasar global. Ini sedang kita lakukan. Tahun kedua ketiga kita sudah siap," ujarnya.

Selanjutnya, dia menjelaskan, Indonesia sendiri punya beberapa produk unggulan untuk masuk pasar ekspor. Sebutnya, produk dekorasi rumah yakni furnitur. Terlebih, Indonesia punya banyak sentra produksi seperti di Boyolali, Solo, Yogyakarta dan Jepara.



Kedua, produk agro seperti buah-buahan. Ketiga, produk busana muslim. Teten mengatakan, ekspor Indonesia masih punya banyak potensi. Meski, saat ini porsinya masih kecil jika di banding negara-negara tetangga.

"Ekspor kita memang masih kecil UMKM itu 14-15%. Kalau kita bandingkan ekspor negara tetangga, produk UMKM sudah tinggi. China itu sudah 70% ekspornya UMKM, Thailand sudah 35% an, Malaysia di atas 20%, Vietnam kalau nggak salah 17%. Sebenarnya kita punya potensi, ini yang saya kira penting bagaimana UMKM dibangun daya saing," tutupnya.

Simak Video "Blak-blakan Teten Masduki, Panglima Domba Benahi Koperasi dan UMKM"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com