Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 02 Des 2019 17:31 WIB

Bicara Milenial Suka Non Tunai, CT Singgung OVO Bakar Uang

Aditya Mardiastuti - detikFinance
Chairul Tanjung hadiri acara Aprindo di Bali/Foto: Aditya Mardiastuti/detikcom Chairul Tanjung hadiri acara Aprindo di Bali/Foto: Aditya Mardiastuti/detikcom
Badung - Dompet digital kini marak dan digandrungi kaum milenial. Salah satunya karena banyak promosi untuk menarik pengguna baru.

Founder and Chairman CT Corp, Chairul Tanjung menilai aneka promosi ini hanya membakar uang. CT juga menyinggung salah satu dompet digital, OVO.

"Ternyata ada satu hal perubahan luar biasa 59 persen milenial menyukai cashless, karena dompetnya tipis, mereka butuh diskon. Jadi sekarang payment-payment ini lagi membakar uang, OVO membakar uang 50 juta sebulan, 50 juta dolar bukan rupiah, Rp 700 M sebulan dibakar, supaya dapat profile consumer," kata CT di Seminar Nasional Aprindo Bali 2019 di The Trans Resort Bali, Jl Sunset Road, Badung, Senin (2/12/2019).


Data para pengguna dompet digital itu diharapkan bisa digunakan untuk kepentingan lainnya. Tapi, kata CT, mereka lupa dengan variabel konsumen yang tidak loyal.

"Dengan profile consumer berharap mereka bisa menjual yang lain-lain, mereka lupa duitnya habis terbakar, profile consumernya nggak loyal, ada pemain baru lagi consumernya pindah. Jadi itu yang terjadi di era sekarang ini," urainya.

Sebelumnya, pendiri sekaligus Chairman Lippi Group Mochtar Riady menyampaikan telah melepas sebagian saham di OVO. Alasannya karena Lippo sudah nggak kuat lagi bakar uang akibat praktik diskon jor-joran.

"Bukan melepas, adalah kita menjual sebagian. Sekarang kita tinggal sekitar 30-an persen atau satu pertiga. jadi dua pertiga kita jual," ujar Mochtar dalam acara Indonesia Digital Conference (IDC), Kamis (28/11/2019), dikutip dari CNBC Indonesia.

Mochtar menjelaskan Lippo tak kuat lagi mendanai OVO yang terus membakar uang demi promosi. "Terus bakar uang, bagaimana kita kuat?" tutur Mochtar.



Simak Video "Chairul Tanjung Resmikan 3 Masjid dan 9 Sekolah Baru di Palu"
[Gambas:Video 20detik]
(ams/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com