Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 04 Des 2019 19:20 WIB

Giliran Trump Kenakan Bea Masuk Buat Brasil dan Argentina

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump/Foto: AP Photo/Brynn Anderson Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump/Foto: AP Photo/Brynn Anderson
Jakarta - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan mengenakan bea masuk baja dan aluminium asal Brasil dan Argentina. Pengenaan pajak dilakukan karena dua negara tersebut melakukan devaluasi besar-besaran terhadap mata uangnya.

"Brasil dan Argentina telah melakukan devaluasi besar-besaran mata uang mereka. Di mana hal tersebut tidak baik bagi petani kita. Karena itu, segera berlaku, saya akan mengembalikan tarif semua baja dan aluminium yang dikirim ke AS dari negara-negara itu," cuit Trump dalam Twiternya pada Senin (2/12) dikutip dari CNN, Rabu (4/12/2019).

Selain itu Trump juga meminta kepada Bank Sentral AS, The Fed, untuk bertindak sehingga negara-negara lain tidak mengambil keuntungan dari dolar AS dengan melemahkan mata uang mereka. Meski demikian pengumuman resmi tentang perubahan tarif ini tidak segera diumumkan oleh Departemen Keuangan atau Departemen Perdagangan dan Kantor Perwakilan Dagang AS.


Menanggapi hal tersebut, Menteri Produksi dan Tenaga Kerja Argentina Dante Sica mengatakan bahwa keputusan Trump untuk mengenakan tarif tersebut sangat tidak terduga.

"Tidak ada tanda yang diberikan kepada pemerintah kami, pemerintah Brasil atau sektor publik bahwa akan ada perubahan dalam kesepakatan dengan Amerika Serikat," Kata Dante.

Keputusan Trump menaikkan tarif tersebut sebagai pembalasan AS terhadap dua negara tersebut karena telah bertindak sebagai pemasok alternatif kedelai dan komoditas pertanian lainnya ke China akibat perang dagang. Trump merasa hal ini malah merebut pangsa pasar dari para petani AS.


Tetapi Presiden Brasil Jair Bolsonaro berpendapat bahwa ia tidak melihat perubahan tarif tersebut sebagai pembalasan. Dia merasa kalau ekonomi AS tidak sebanding dengan negaranya.

"Ekonomi mereka tidak sebanding dengan kita, itu 10 kali lebih besar dari kita. Saya tidak melihat ini sebagai pembalasan, saya akan berbicara dengannya untuk melihat agar (Trump) tidak terlalu menghukum kita," kata Bolsonaro.

"Aku yakin dia akan terbuka untuk percakapan," tambahnya.

Simak Video "Muak dengan Donald Trump, Rihanna: Dia Manusia Paling Sakit Jiwa!"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com