Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 18 Des 2019 13:43 WIB

Baru Diluncurkan September, Garuda Tauberes Terancam Ditutup

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Dok. Istimewa Foto: Dok. Istimewa
Jakarta - PT Garuda Tauberes Indonesia terancam ditutup. Sebab, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tengah melakukan kajian terhadap anak cucu usaha PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Bahkan, kementerian tak segan menutup jika tidak produktif.

Meski begitu patut diketahui, Garuda Tauberes yang merupakan perusahaan rintisan fasilitator logistik rupanya berumur sangat muda. Perusahaan ini baru diluncurkan pada September 2019 lalu alias belum genap 4 bulan.

"Tauberes kan baru, baru dilaunching September, kita baru gerak November akhir 2019. Kita itu baru banget, bisnis proses baru, bisnis model baru, nggak diketahui banyak orang dikiranya kurir," kata Direktur Teknologi Garuda Tauberes Indonesia, Gisneo Pratala kepada detikcom, Selasa (17/12/2019).

Dia menegaskan, Garuda Tauberes bukanlah kurir atau agen pengiriman seperti halnya JNE, J&T dan lain-lainnya. Garuda Tauberes merupakan penyedia platform yang menghubungkan kurir dan maskapai untuk pengiriman barang. Sehingga, barang yang dikirim bisa menjadi lebih cepat dan diharapkan memangkas ongkos logistik.


Lanjutnya, bisnis Garuda Tauberes sejalan dengan induknya Garuda Indonesia, khususnya untuk layanan kargo.

"Jadi orang itu salah persepsi, ngapain bikin Tauberes udah ada JNE, Pos Indonesia. Padahal Pos Indonesia masuk Tauberes, JNE ke Tauberes. Kita bikin semuanya simpel, nggak berat dibiaya," ujarnya.

"Apakah inline Garuda? Kami bilang inline, karena kapasitas kargo, keterisian kargo, kita kerja sama banyak kurir, pengiriman barang, forwarder," tambahnya.


Dia bilang, aset perusahaan terhitung kecil yakni kurang dari Rp 2 miliar. Menurutnya, itu merupakan karakter dari perusahaan rintisan teknologi.

"Secara pendirian pun asetnya sedikit, kurang dari Rp 2 miliar, karena memang semangat kita ini bagaimana caranya membuat startup berbasis teknologi, kita nggak mengedepankan aset," jelasnya.




Simak Video "Sudah Tahu Apa Itu PT Garuda Tauberes Indonesia?"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com