Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 07 Jan 2020 12:39 WIB

Kemiskinan RI Terendah Sepanjang Sejarah, Tapi Penganggurannya...

Sylke Febrina Laucereno, Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Fuad Hasim
Jakarta - Dalam 'rapor' kinerja pemerintah tahun 2019, sejumlah indikator ekonomi terpantau cukup positif. Namun, ada satu hal yang mengganjal.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkap kemiskinan dan rasio gini atau ketimpangan tampak mengalami perbaikan sesuai target yang ditetapkan dalam asumsi dasar makro 2019.

"Di dalam negeri kita masih bisa ada perbaikan pembangunan, pengangguran ini membaik, kesejahteraan dari sisi kemiskinan posisi terendah dalam sejarah. Rasio Gini yang menggambarkan tingkat ketimpangan makin menurun pemerataan makin baik," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTa di kantornya, Jakarta Pusat, Selasa (7/1/2020).


Berdasarkan data yang dipaparkannya, tingkat kemiskinan turun menjadi 9,41% dari target 8,5-9,5%. Lalu tingkat ketimpangan juga turun menjadi 0,382, dari target 0,380-0,385.

Sayang untuk tingkat pengangguran, realisasi penurunannya hanya menjadi 5,28%. Sedikit meleset dari target yang ditetapkan 4,8-5,2%


Meski demikian, kinerja pemerintah patut diapresiasi karena dari tiga indikator tersebut, seluruhnya mengalami perbaikan dari tahun 2018. Bahkan, secara berkala 3 indikator kesejahteraan tersebut juga terus mengalami perbaikan sejak 2015.

"APBN ditujukan untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat, perluasan kesempatan kerja, pengurangan kemiskinan dan kesenjangan," tandas dia.


Kemiskinan RI Terendah Sepanjang Sejarah, Tapi Penganggurannya...


Simak Video "Ini Jurus Sri Mulyani Antisipasi Defisit APBN"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com