Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 09 Jan 2020 14:25 WIB

Jokowi Minta Dubes RI Jadi 'Mata-mata' Inovasi Produk di Luar Negeri

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Andhika Prasetya/detikcom
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta kepada seluruh duta besar (dubes) RI untuk melaporkan setiap produk inovasi yang berada di negara tempatnya bekerja. Hal itu supaya Indonesia tidak ketinggalan.

"Berkaitan dengan inovasi, dilihat negara di mana bapak ibu bertugas, ada apa di sana tolong informasikan," kata Jokowi saat membuka rapat kerja kepala perwakilan Republik Indonesia Kementerian Luar Negeri di Istana Negara, Jakarta, Kamis (9/1/2020).

Jokowi meminta para dubes Indonesia mengamati setiap produk inovasi karena Indonesia juga ingin menerapkan hal serupa nantinya namun tidak tertinggal jauh.

"Jadi kita tidak mau memulai sebuah inovasi itu dari nol, negara lain sudah sampai ke angka 70 kita masih mulai dari nol. Kapan kita akan bisa mengejar mereka? Ya kita memulainya dari 70," jelas dia.


Mantan Wali Kota Solo ini mencontohkan seperti artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan, virtual reality, lalu penemuan mengenai cell gas, cell oil, atau apapun produk inovasi yang ada di negara lain.

"Misalnya mengenai Amerika ada sesuatu yang baru apa. Mengenai AI, kita belajar belum rampung sudah keluar yang baru lagi. Barang ini apa informasikan," katanya.

"Mengenai VR, sudah sampai mana dan kita memulainya dari sebelah mana karena perubahan ini kalau enggak dikejar kita akan tertinggal," tambahnya.

Oleh karena itu Jokowi meminta kepada seluruh dubes RI untuk membuka jaringan seluas-luasnya, mengenali karakter pasar, hingga mampu memetakan peluang. Bila perlu, Kementerian Luar Negeri membuat key performance indicators (KPI) mengenai hal tersebut.

"Saya minta terakhir ke bu Menteri (Retno Marsudi) ada sebuah KPI yang jelas, yang terukur. Prestasi ini dihitung dari mana sih? harus ada angka-angka, ekspor naik berapa untuk China, untuk Amerika, untuk negara Afrika per duta besar, biar jelas yang berprestasi sama yang tidak, yang harus diganti dan tidak," ungkap dia.



Simak Video "Mahendra Siregar Jadi Wakil Menteri Luar Negeri"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com