Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 15 Jan 2020 14:32 WIB

Pengusaha Kini Bisa Akses Informasi Ekspor Lewat Aplikasi

Anisa Indraini - detikFinance
Foto: Grandyos Zafna/Pengusaha Bisa Akses Informasi Ekspor Lewat Aplikasi Foto: Grandyos Zafna/Pengusaha Bisa Akses Informasi Ekspor Lewat Aplikasi
Jakarta - Lembaga National Single Window (LNSW) Kementerian Keuangan hari ini melakukan soft launching aplikasi Indonesia National Single Window (INSWMobile). Artinya, tidak lama lagi masyarakat bisa menggunakan aplikasi ini untuk akses layanan dan informasi terkait ekspor.

Kepala Lembaga National Single Window (LNSW) Kementerian Keuangan, M Agus Rofiudin mengatakan aplikasi ini bisa digunakan untuk melakukan akses terhadap tracking dokumen perizinan, dokumen status Pemberitahuan Impor Barang (PIB), Nomor Izin Berusaha (NIB), dan Surat Keterangan Asal/Certificate of Origin (SKA/CoO) serta informasi terkait larangan dan pembatasan (lartas) pada laman Indonesia National Trade Repository (INTR) melalui perangkat selular.

Sifatnya berbentuk aplikasi akan memudahkan para pelaku usaha mengakses berbagai informasi terkait ekspor yang mereka butuhkan dimana saja dan kapan saja, tidak perlu datang ke kantor.

"Aplikasi ini memudahkan eksportir kalau berhalangan dan tidak bisa hadir ke sini (kantor) dia bisa melalui aplikasi, mengecek apakah HS-nya nomor berapa, terus kurs hari itu berapa, sehingga eksportir bisa secara mobile anytime bisa mencari informasi yang diperlukan melalui aplikasi mobile tersebut," kata Agus di Gedung LNSW, Rawamangun, Jakarta Pusat, Rabu (15/1/2020).


Adanya aplikasi ini diharapkan bisa meningkatkan kegiatan ekspor nasional. Dengan begitu, neraca perdagangan nasional akan meningkat.

"Kolaborasi dan sinergi antar pemangku kepentingan di bidang ekspor menjadi kunci keberhasilan peningkatan kinerja ekspor nasional," ucapnya.

Untuk mengaksesnya, tinggal mengunjungi laman play store guna mendownload aplikasi tersebut. Namun aplikasi ini baru diakses pada akhir Januari 2020.

"Hari ini baru soft launching kita sedang persetujuan Google. Tapi bulan ini paling lama akhir bulan sudah bisa digunakan," kata Humas LNSW Kementerian Keuangan Rotua Nuraini.



Simak Video "Jokowi Lepas Ekspor Perdana 6.000 Mobil Pikap ke Filipina"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com