Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 16 Jan 2020 18:15 WIB

Menhub Buka Opsi Sesuaikan Tarif Ojek Online (Lagi)

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) membuka opsi menyesuaikan tarif ojek online (ojol) lagi usai adanya aksi demo para driver kemarin. Dalam aksi tersebut evaluasi dan revisi pengaturan tarif jadi salah satu masalah yang disuarakan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan dirinya akan kembali mengkaji aturan mengenai tarif transportasi online yang saat ini sudah diberlakukan. Hal tersebut sesuai dengan tuntutan yang diajukan oleh para driver.

"Kami akan mengkaji lagi karena bisa jadi juga terjadi excess-excess yang tidak konsisten, tidak memuaskan para pihak dan sebagainya," kata Budi di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Budi sendiri mengaku tak keberatan jika nantinya pengaturan tarif diatur oleh pemerintah daerah. Hanya saja perlu dikaji lebih mendalam. Sebab, perekonomian tiap daerah berbeda-beda.

"Sebenarnya boleh-boleh saja. Baik itu. Karena daerah sangat mengerti mengenai daerahnya. Dan satu daerah itu memang lain kemampuannya," jelas dia.



Mantan Bos Angkasa Pura II ini juga menilai bahwa aksi demo yang dilakukan para driver ojol dikarenakan masih adanya beda persepsi antara pengemudi dengan aplikator. Beberapa usulan yang disampaikan driver pun akan ditindaklanjuti.

"Kami selaku regulator yang memang berperan menjembatani kepentingan aplikator dan pengemudi akan memberikan ruang diskusi baik aplikator maupun pengemudi. Beberapa usulan yg disampaikan pengemudi itu memang harus ditindajlanjuti," ungkap dia.

Sebelumnya, para driver ojek online melakukan aksi demonstrasi kemarin. Sederet permintaan dan tuntutan disuarakan para driver dalam aksi yang dilakukan di depan Kementerian Perhubungan, Jakarta Pusat.

Menurut Ketua Presidium Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Igun Wicaksono para driver, khususnya yang dari daerah ingin besaran tarif dalam Keputusan Menteri 348 tahun 2019 dievaluasi. Para driver meminta tarif disesuaikan per provinsi bukan per zona seperti dalam Kepmen 348.

"Jadi ini kan ada teman-teman perwakilan daerah juga. Mereka dari daerah maunya tarif itu diatur sama provinsi. Selama ini kan pakai Kepmen 348 sistem zonasi nah kita mau jadi per provinsi aturan tarifnya," ungkap Igun kepada detikcom, Rabu (15/1/2020).

Menhub Buka Opsi Sesuaikan Tarif Ojek Online (Lagi)




Simak Video "Tarif Ojol Naik, YLKI Minta Penumpang Diberikan Masker"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com