Redam Laju Inflasi, Pemprov Banten Mau Tanam Jengkol

Bahtiar Rifa'i - detikFinance
Selasa, 21 Jan 2020 20:17 WIB
Pemprov Banten akan menanam jengkol demi menekan laju inflasi/Foto: Ari Saputra
Serang - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten akan menanaman jengkol di lahan 100 hektare (ha) menggunakan APBD. Penanaman jengkol dilakukan karena alasan komoditas ini mempengaruhi inflasi di Banten.

Kepala Dinas Pertanian Banten Agus Tauchid mengatakan, jengkol jadi jenis hortikulura yang punya nilai ekonomis. Tecatat, jengkol jadi penyebab inflasi 5 tahun terakhir di Tangerang Raya.

Harga komoditas ini juga lebih mahal dari unggas dengan kisaran harga Rp 40 ribu/kilogram (kg). Rencananya, Agus menjelaskan, Dinas Pertanian akan menanam jengkol di daerah Gurung Kencana dan Cirinten di Lebak.


Lahan disediakan 100 ha dari target penanaman 1.000 ha.

"Rencananya akan kami bantu dari APBD seluas 100 hektare, persiapan kita 300-1.000 hektare akan dikelola swasta, bisa perusahaan daerah. 100 hektare ini ditanami dengan dukungan APBD," kata Agus saat ditemui wartawan di Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B), Serang, Selasa (21/1/2020).

Saat ini, bibit berlabel untuk jengkol memang belum tersedia. Namun, pengadaan akan dilakukan di bulan Juni dengan target awal 10 ribu batang bibit.

"Ini baru tahap awal, di samping ada prospek ekonomi juga ada fungsi konservasi," ujarnya.

Karena komoditas ini bisa tumbuh selama 6 tahun, di lahan 100 hektare juga akan dilakukan tumpang sari. Termasuk untuk penanaman padi gogo.

"Sampai menunggu 6 tahun, ada tumpang sari," pungkasnya.

Redam Laju Inflasi, Pemprov Banten Mau Tanam Jengkol



Simak Video "Resep Semur Jengkol"
[Gambas:Video 20detik]
(bri/hns)