Heboh Corona, Impor Bawang Putih dari China Masih Dibuka

Vadhia Lidyana - detikFinance
Jumat, 07 Feb 2020 07:42 WIB
bawang putih china
Foto: istimewa

Stok Menipis, Izin Impor Bawang Putih Tak Kunjung Terbit

Sekretaris Jenderal Asosiasi Eksportir Importir Buah dan Sayur Segar (Aseibssindo) Hendra Jowono membeberkan penyebab stok bawang putihdalam negeri kian seret beberapa pekan belakangan ini.

Menurut Hendra, penurunan stok terjadi karena hingga sekarang Kementan masih menahan RIPH terhadap para importir.

Menurutnya, Kementan baru menerbitkan izin RIPH kepada tiga importir yang semuanya berasal dari Amerika. Padahal untuk memenuhi kebutuhan pasokan bawang putih dalam negeri, Kementan wajib meloloskan RIPH kepada 12 importir bawang masuk ke pasar Indonesia.

"Kementan hanya menerbitkan Izin rekomendasi impor untuk 3 perusahaan pada pertengahan Januari 2020 ini dan itu pun hanya dari negara Amerika saja," ungkap Hendra kepada detikcom, Kamis (6/2/2020).

Baru-baru ini bahkan, Kementan menyatakan bakal menunda sementara pengajuan RIPH untuk impor bawang putih impor dari China. Padahal, bawang putih impor paling murah adalah dari China.

Hal itu, bila dibiarkan dapat berdampak pada lonjakan harga dan inflasi, sebab membuat panik para pengecer bawang hingga membuat mereka memborong bawang untuk ditimbun. Sehingga mau tidak mau harga pun ikut melambung.


"Bawang putih paling murah dan bagus ya hanya dari China, setelah China ya India, kalau RIPH dari sana ditunda, nanti gimana, padahal kita masih ketergantungan, saya rasa kurang bijak," katanya.

"Apalagi kalau ditunda karena alasan antisipasi kepada virus corona, padahal kan virus corona tidak dapat hidup lebih dari 12 jam di luar mahluk hidup, yang seyogyanya tidak dapat menular dari makanan,minuman atau pun barang mati. Jadi kami mohon Kementerian Pertanian ini baiknya berkoordinasi bersama Kementerian Kesehatan untuk meninjau kembali hal itu," sambung dia.

Halaman


Simak Video "Hakim Tolak Praperadilan Eks Anggota DPR I Nyoman Dhamantra"
[Gambas:Video 20detik]

(ang/ang)