RI Boleh Kebal Corona, Tapi Minta Ampun Dampaknya ke Ekonomi

Tim detikcom - detikFinance
Selasa, 18 Feb 2020 17:01 WIB
Sejumlah warga mengikuti penyuluhan antisipasi virus Corona di kawasan Apartemen Meditarenia Marina dan Apartemen Baywalk, Jakarta Utara, Senin (3/2). Kegiatan tersebut bertujuan memberitahu kepada warga tentang bahaya virus Corona dan cara mengantisipasinya.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Wabah virus corona masih merajalela. Jumlah korban pun semakin bertambah setiap hari.

Negara lain sudah mulai menyatakan ada warganya yang terkena corona, tapi lain ceritanya dengan Indonesia. WNI yang berada di dalam wilayah Indonesia masih aman dari serangan virus mematikan ini.

Sebanyak 285 WNI yang dijemput ke China dan sempat menjalani masa observasi selama 14 hari di Natuna semuanya dinyatakan bebas corona.

Memang ada 3 WNI yang positif corona, tapi itu terjadi di luar negeri, bukan di dalam wilayah Indonesia. Mereka merupakan bagian dari 87 orang WNI di kapal Diamond Princess.

"Selama kita mengandalkan Yang Maha Kuasa, itulah hasil yang kita dapatkan sekarang. Kenapa malu mengandalkan Yang Maha Kuasa?" ujar Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

Keandalan Indonesia dalam menangkal virus corona juga sudah diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Indonesia telah melakukan langkah-langkah konkret dan WHO meyakini bahwa Indonesia sudah siap menghadapi situasi ini," kata Navaratnasamy Paranietharan, Perwakilan WHO di Indonesia, seperti dikutip dari Reuters.

Namun meski Indonesia sejauh ini mampu membentengi diri dari penularan virus corona, tetapi sepertinya sulit untuk tidak merasakan dampak ekonominya. Sebab, dampak ekonomi dari virus ini memang luar biasa.

Perlambatan Ekonomi China Mulai Terasa

Seperti dikutip dari Riset CNBC Indonesia, penyebaran virus corona membuat aktivitas ekonomi menjadi terbatas. Dihantui virus mematikan, masyarakat dan dunia usaha tentu sebisa mungkin menghindari aktivitas di luar rumah.

Akibatnya, roda perekonomian tidak mampu melaju kencang. Ini terjadi terutama di China, episentrum dari virus corona.

Data ekonomi terbaru di China memberi konfirmasi akan perlambatan ekonomi. Pada Januari 2020, penanaman modal asing (Foreign Direct Investment/FDI) di China tumbuh 4% year-on-year (YoY). Walau masih tumbuh, ini adalah laju terlemah sejak Desember 2018.

Kemudian harga rumah baru pada Januari 2020 tumbuh 6,3% YoY. Lagi-lagi walau masih tumbuh, tetapi menjadi yang terendah sejak Juli 2018.

China adalah perekonomian terbesar di Asia dan nomor dua di dunia. Kalau perekonomian China melambat, maka dunia akan merasakan akibatnya.


"Pada akhir 2019, kami memproyeksikan akan ada pemulihan dan tekanan yang terjadi pada 2018-2019 bakal berakhir. Namun kemudian virus menyerang. Terjadi gangguan terhadap aktivitas bisnis, kantor-kantor tutup, dan mobilitas terbatas. Ada ketidakpastian, bukan hanya soal penyebaran virus tetapi juga dampak terhadap perekonomian global," tulis riset Citi.

Mengutip riset Citi, corona memiliki dampak yang lebih parah ketimbang kala SARS menghebohkan dunia pada 2002-2003. Dua negara yang diperkirakan bakal mengalami dampak paling parah adalah Hong Kong dan Singapura.

Citi meramal setiap penurunan pertumbuhan ekonomi China sebesar 50 basis poin (bps), maka pertumbuhan ekonomi Hong Kong dan Singapura akan berkurang masing-masing 37 bps dan 34 bps.

Bagaimana dengan Indonesia? Citi memperkirakan jika pertumbuhan ekonomi China melambat 50 bps, maka pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terpangkas sembilan bps.

RI Boleh Kebal Corona, Tapi Minta Ampun Dampaknya ke Ekonomi


Selanjutnya
Halaman
1 2