Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 24 Feb 2020 12:36 WIB

Swasta Masih Pelit Anggarkan Dana untuk Riset

Danang Sugianto - detikFinance
Laboratori Otomatis Gedung Pertama di Indonesia

(kiri ke kanan) Presiden Honeywell Indonesia Roy Kosasih, Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia Mohamad Nasir, Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Joseph R. Donovan Jr mendengarkan penjelasan dari tenaga ahli saat berlangsungnya peresmian Laboratori Kendali Honeywell-UI Smart Connected Engineering Campus di kampus Universitas Indonesia, Depok, Kamis (1/3/2018).  Laboratori Kendali Honeywell-UI Smart Connected Engineering merupakan Laboratori Otomatis Gedung Pertama di Indonesia yang dibuat untuk mendorong lahirnya lulusan insinyur bidang STEM dan menghadapi era industri 4.0. tampak dari. Grandyos Zafna/detikcom

-. Honeywell Enterprise Building Integrator (EBI): EBI mendukung Integration of Things  melalui sistem terbuka dan layanan web perusahaan, yang menyediakan operator bangunan dengan data fasilitas real time. 
-. Platform EBI membantu mendeteksi insiden lebih cepat, merespon lebih cepat, dan mengurangi dampak sehingga biaya lebih efektif. 

-. Sistem manajemen bangunan memfasilitasi integrasi sistem yang berkaitan dengan keamanan, kenyamanan, keamanan hidup dan pengendalian energi, di antara fungsi lainnya. 
-. Ini memberi pengguna satu titik akses dan pandangan informasi dan sumber daya yang konsisten melalui Integration of Things yang mulus sehingga meningkatkan kemampuan pengguna untuk memantau, mengelola dan melindungi fasilitas, operasi kampus atau multisite. Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Perkembangan riset dan teknologi di Indonesia masih sangat rendah. Hal itu lantaran kegiatan inovasi yang dilakukan di Tanah Air juga masih lemah.

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, lemahnya inovasi Indonesia terbukti dalam Global Innovation Index (GII) Indonesia berada di peringkat ke-85 dari 129 negara. Di Asean saja peringkat Indonesia masih rendah.

"(Indonesia) peringkat kedua terendah di Asean. Indikator terburuk adalah lemahnya institusi," ujarnya saat membuka Rapat Kerja BPPT 2020 di gedung BPPT, Jakarta, Senin (24/2/2020).

Ma'ruf menambahkan dari sisi anggaran Indonesia cukup besar untuk penelitian dan pengembangan yang mencapai Rp 27 triliun. Angka itu masih lebih besar dari negara tetangga.

"Lebih besar dibanding Filipina sekitar Rp 12 triliun dan Vietnam Rp 24 triliun," tuturnya.

Namun yang menjadi permasalahan adalah sebagian besar sumber dana untuk penelitian dan pengembangan itu berasal dari pemerintah. Porsi swasta masih sangat sedikit.

Menteri Riset, Teknologi dan Kepala Badan Riset Inovasi Nasional Bambang Brodjonegoro menerangkan anggaran untuk riset Indonesia jika dihitung berdasarkan PDB masih relatif kecil, yakni hanya 0,25% dari PDB. Sangat jauh jika dibandingkan dengan negara yang paling gencar melakukan riset seperti Korea Selatan yang mencapai 4% dari PDB.

Namun permasalahan intinya bukan itu. Jika dilihat dari porsinya 80% sumber dana itu berasal dari pemerintah.

"0,25% ini belum puncak masalahnya. Puncaknya dengan anggaran sedikit tadi, 80% datang dari APBN, dari pemerintah, hanya 20% dari swasta. Jadi yang tertarik dan sibuk melakukan riset epmerintah. Justru ini yang membuat riset Indonesia tidak akan maju," tambahnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com