Pemerintah Mau Longgarkan PSBB, Sri Mulyani: Ekonomi Bisa Dipulihkan

Hendra Kusuma - detikFinance
Jumat, 08 Mei 2020 22:00 WIB
Poster
Foto: Edi Wahyono
Jakarta -

Pemerintah sedang memikirkan pelonggaran kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), hal itu menanggapi keluhan masyarakat yang tidak dapat melakukan aktivitas dengan bebas.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pelonggaran PSBB dianggap bisa memulihkan perekonomian nasional secara bertahap.

"Jangan lupa di semua negara dilakukan adjustment. Ada yang sudah tidak sabar karena ekonominya terpukul sangat besar kemudian mereka buru-buru membuka, habis itu mereka nyesel tutup lagi. Kan hal itu yang tidak kita inginkan," kata Sri Mulyani saat video conference, Jakarta, Jumat (8/5/2020).

Sri Mulyani mengungkapkan, pelonggaran PSBB berdasarkan data yang dipegang pemerintah. Salah satunya data prediksi yang menunjukkan angka penyebaran mulai melandai. Meski demikian, pemerintah sampai saat ini masih menghitung secara detil.

"Begitu data menunjukkan adanya perkembangan positif, berarti adjustment dari policy harus dilakukan," ujarnya.

"Jdi dalam hal ini, kita lihat saja sambil semuanya ikut berpartisipasi. kalau semuanya ikut menjalankan secara disiplin, dengan ikhtiar dan doa, kita berharap ini bisa menurun," tambahnya.

Dalam implementasinya nanti, Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini mengaku tetap menjaga sektor kesehatan dan sosial ekonomi. Data seperti ini yang dijadikan pemerintah untuk memikirkan pelonggaran PSBB.

"Karena bagaimana pun juga kesehatan dan kemanusiaan tidak bisa dinomor duakan. Dia tetap nomor satu. Namun pada saat yang sama kita tahu bahwa masyarakat secara sosial ekonomi keuangan, mereka juga butuh kegiatan itu," katanya.

"Jadi kita harus membuat langkah-langkah yang bisa menjaga keseimbangan antara kesehatan dan kemanusiaan tidak dikompromi, tapi kegiatan sosial ekonomi mulai bisa dipulihkan secara berangsur," tambahnya.



Simak Video "Kasus Covid di RI Tambah 404-Kematian 11 Per 27 November 2021"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/dna)