Bos Garuda Wanti-wanti Industri Pesawat Bisa Mati Suri

Vadhia Lidyana - detikFinance
Selasa, 16 Jun 2020 14:00 WIB
This illustration picture taken on November 15, 2019 shows the logo of a Garuda Indonesia Airbus A330 aircraft parked on the tarmac at the Airbus delivery center in Colomiers, southwestern France. (Photo by PASCAL PAVANI / AFP)
Foto: AFP/PASCAL PAVANI
Jakarta -

Maskapai pelat merah Garuda Indonesia sudah menetapkan kapasitas maksimal penumpang di pesawat 63%. Menurut Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra, langkah ini perlu dilakukan demi meningkatkan kepercayaan masyarakat untuk tetap bepergian menggunakan pesawat Garuda.

Dengan ketentuan tersebut, Irfan menegaskan Garuda tak akan memaksakan diri untuk memenuhi kapasitas pesawat hingga 100%. Menurutnya, hal ini justru dapat 'membunuh' kepercayaan masyarakat untuk naik pesawat melihat situasi pandemi virus Corona (COVID-19).

"Kalau kita ngotot mau ngisi 100%, saya sampaikan ke teman-teman di penerbangan, jangan ngotot 100% lah. This is not about us, ini bukan persoalan kita ngotot dengan teman-teman di Departemen Perhubungan. Begitu ini krisis 100%, dempet-dempetan di pesawat, yang terjadi masyarakat nggak confident dengan transportasi udara," ujar Irfan dalam webinar Studium Generale Binus University, Selasa (16/6/2020).

Apabila masyarakat sudah tak percaya untuk naik pesawat, pada akhirnya proses pemulihan maskapai yang sudah tertekan dampak Corona akan berlangsung lebih lama, bahkan menyebabkan maskapai mati suri.

"Kalau masyarakat nggak confident apa yang terjadi? Recovery process kita yang menurut banyak analis penebangan 2-3 tahun ini makin panjang. Dan kalau recovery nggak cukup, survival mood kita makin nambah. Dalam teori apa pun survival mood itu nggak bisa lama-lama, itu sudah dying, mati suri kalau lama-lama," jelas Irfan.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Sederet Maskapai Dunia yang Bangkrut Gara-gara Corona"
[Gambas:Video 20detik]