Pangkas Layanan, Cara Startup Bertahan saat Krisis

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Jumat, 19 Jun 2020 11:26 WIB
Pameran starpup teknologi dan inovasi industry anak negeri I3E digelar di JCC Jakarta. Pameran ini memperlihatkan sejumlah hasil teknologi di berbagai bidang.
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Pandemi Covid-19 memaksa mayoritas perusahaan rintisan (startup) global termasuk di Indonesia kembali ke bisnis inti (refocusing). Lini bisnis yang semula bagian dari inovasi dalam fase pengembangan harus tereliminasi agar perusahaan bisa bertahan secara jangka panjang.

"Semua perusahaan pasti akan lebih fokus dan memutar kembali ke bisnis utama (core business)nya. Lini bisnis non-core akan dikurangi dan bahkan dihilangkan," ungkap Pakar Ekonomi Digital dan Executive Chairman Digital Banking Institute, Bari Arijono, hari ini.

Beruntung bagi startup yang bisnis intinya tidak terdampak signifikan oleh pandemi Covid-19 yang masih terus berlangsung dan belum ada kepastian ke depannya hingga saat ini. Perusahaan seperti ini menurutnya tidak terlalu "berdarah-darah" walaupun tetap akan melakukan rasionalisasi dengan cara meninggalkan lini bisnis non inti.

Sebaliknya, perjuangan berat harus dihadapi oleh startup yang bisnis intinya sangat terdampak Covid-19. Misalnya di bidang pariwisata dan perhotelan seperti Traveloka salah satunya yang terpaksa mengurangi sekitar 10 persen karyawannya.

"Industri pariwisata terkena pasti. Alhasil Traveloka, Tiket, dan Booking terdampak besar.. Mereka butuh recovery lama, bahkan perkiraan saya sampai akhir tahun mereka masih rasionalisasi," ujar Bari.

Meski begitu, kata Bari, Traveloka dan kawan-kawan pun akan tetap melakukan refocusing. Bertahan di bisnis inti dan mengurangi beban pada bisnis lain yang termasuk dalam kategori non-inti.

"Pengurangan karyawan tak bisa dihindari dan akan efisiensi di sisi operasional. Misalnya punya kantor di Bali, Bandung, atau tempat lain akan tidak lakukan," terusnya.

Bukan hanya startup, efisiensi dan segala bentuk rasionalisasi juga dilakukan perusahaan yang sudah eksis sejak lama. Tidak terkecuali korporasi berskala besar.

Selanjutnya
Halaman
1 2