Rektor UI Paparkan Konsep Pemulihan Ekonomi 2020-2021

Faidah Umu Sofuroh - detikFinance
Sabtu, 04 Jul 2020 07:34 WIB
Rektor Universitas Indonesia (UI) Ari Kuncoro (YouTube BNPB)
Foto: Rektor Universitas Indonesia (UI) Ari Kuncoro (YouTube BNPB)
Jakarta -

International Monetary Fund (IMF) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia -0,3% sampai akhir 2020 nanti. Namun, pada 2021 mendatang perekonomian Indonesia diprediksi akan tumbuh di kisaran angka 6% dengan catatan aktivitas ekonomi telah pulih sepenuhnya.

Rektor Universitas Indonesia, Ari Kuncoro, mengatakan peran pemerintah sangat penting untuk membantu memulihkan perekonomian Indonesia melalui berbagai kebijakan. Ia pun memaparkan konsep pemulihan ekonomi di 2020 hingga 2021 dalam Serial Diskusi Pemulihan Ekonomi Indonesia yang digelar secara virtual.

Ari mengatakan pemerintah harus melakukan peningkatan demand atau permintaan agar daya beli tidak turun. Hal ini bisa dilakukan dengan pemberian bansos, BLT, hingga program keluarga harapan (PKH).

"Pemulihan Ekonomi 2020 ini dari sisi fiskal ingin menggeser permintaan ke atas supaya daya beli tidak turun, ada bansos segala macam. Kemudian dalam sisi kebijakan perbankan, relaksasi kredit segala macam itu supaya sisi produksi tidak terlalu jelek jadi diperkuat. Jadi diharapkan perekonomian tidak negatif. Paling tidak kita minimalkan resesinya sehingga bisa bergeser ke kanan," ungkapnya, Jumat (3/7/2020).

Sedangkan untuk memulihkan perekonomian pada 2021, lanjutnya, pemerintah bukan hanya harus memulihkan melainkan meningkatkan pertumbuhan. Ia berpendapat bahwa investasi serta kebijakan dari perbankan bisa membuat perekonomian bergeser ke kanan atau tumbuh.

"Nah, untuk pemulihan ekonomi 2021 yang dilakukan bukan hanya memulihkan tapi meningkatkan pertumbuhan. Di sini harus ada investasi. Jadi perbankan di sini dengan kebijakan-kebijakan, misalnya, kerja sama BI dengan OJK, itu ada kaitannya membuat perekonomian tidak bergeser ke kiri (negatif) tapi ke kanan (positif)," ucapnya.

Sementara itu dalam kesempatan yang sama Penulis Buku 'Jokowi Mewujudkan Mimpi Indonesia', Darmawan Prasodjo, mengatakan bahwa ia selama 5 tahun mendampingi Jokowi, ia pun mendapati kehendak Jokowi dalam membangun Indonesia.

Menurutnya, pembangunan infrastruktur ini mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia. Ia mencontohkan dengan adanya Tol Trans Sumatera, masyarakat yang ada di sekitar tol terutama daerah exit tol pasti akan akan meningkat aktivitas perekonomiannya.

"Konektivitas yaitu pembangunan infrastruktur yang dibangun oleh Pak Jokowi berhasil meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Dan ini kami menengarainya dari pertumbuhan demand tersebut," tuturnya.

Menurutnya, tak hanya membangun ekonomi, Tol Trans Sumatera ini dibangun bukan untuk mengurai kemacetan tapi untuk meningkatkan produktivitas, mobilitas hingga membuka daerah-daerah yang tadinya terisolasi atau sulit akses.

"Jalan Tol Trans Sumatera ini bukan untuk mengurai kemacetan tapi untuk membuka daerah-daerah yang tadinya terisolasi menjadi daerah yang terbuka untuk investasi," paparnya.

Melalui buku yang tengah ia tulis, ia pun mengatakan bahwa mimpi-mimpi Jokowi masih terasa kuat bahkan di tengah pandemi COVID-19 yang melanda Indonesia pada 2020 ini.

"Mimpi itu (membangun Indonesia) bahkan semakin menguat di tengah COVID-19 ini masih kelihatan sekali bahwa dampaknya itu (masih) positif," tandasnya.



Simak Video "Pandangan yang Salah Usai PSBB Dilonggarkan"
[Gambas:Video 20detik]
(ega/ara)