Pengangguran di RI Bertambah 3,7 Juta Orang Gara-gara Corona

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 28 Jul 2020 14:11 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Suharso Monoarfa turut hadir dan menyerahkan penghargaan kategori UN SDGs kepada April Grup.
Foto: dok. April
Jakarta -

Pandemi virus Corona (COVID-19) telah menimbulkan badai Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) yang besar. Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mencatat hingga saat ini sudah ada 3,7 juta pengangguran baru yang muncul.

Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengatakan, angka pengangguran tersebut terbilang cukup besar. Pertambahan angka pengangguran itu bahkan mencapai 50% dari angka pengangguran sebelumnya.

"Angka pengangguran hari ini cukup lumayan kenaikannya sekitar 3,7 juta, dalam hitungan Bappenas. Sebuah angka yang relatif besar karena sekarang itu kita sekitar 7 jutaan. Dengan 3,7 juta artinya karena pandemi ini adalah kenaikan 50% dari yang ada," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Selasa (28/7/2020).

Penanggulangan pengangguran itu menjadi salah satu fokus utama pemerintah di 2021. Pembenahannya akan dilakukan secara bertahap dengan fokus membuka lapangan pekerjaan.

Salah satunya dengan adanya belanja cadangan di tahun depan sebesar Rp 179 triliun. Tambahan belanja cadangan itu berasal dari pelebaran defisit RAPBN 2021 menjadi 5,2% terhadap PDB.

"Petunjuk Bapak Presiden tadi angka kenaikan itu tentu akan didesain sedemikian rupa yang dapat memberikan implikasi yang positif terhadap pemulihan ekonomi. Utamanya untuk mencegah terjadinya bertambahnya jumlah orang miskin, bertambah pengangguran, itu semua akan kita cegah dengan cara seperti itu. Maka desain program yang akan kita lakukan adalah terhadap pekerjaan pekerjaan atau program-program atau kegiatan prioritas yang bisa memulihkan ekonomi dalam kaitan ini adalah mencegah turunnya laju pertumbuhan ekonomi dan turunnya angka kesempatan kerja," terangnya.

Presiden Jokowi besok akan kembali mengumpulkan para menterinya dalam rapat terbatas. Mereka akan membahas prioritas penggunaan anggaran cadangan Rp 179 triliun.

"Mengenai apa saja yang akan kita bisa untuk ini mungkin besok baru bisa kami sampaikan, tetapi setidak-tidaknya sektor-sektor nya adalah sektor industri, pariwisata, kemudian reformasi sosial dalam hal ini adalah kesehatan. Kemudian tadi juga dalam pengarahan Bapak Presiden mengenai pangan, yang semua memberikan implikasi yang kuat terhadap penciptaan lapangan kerja," tutupnya.



Simak Video "Siapkah Indonesia Hadapi Varian Corona yang Lebih Ganas?"
[Gambas:Video 20detik]
(das/zlf)