Jokowi Buka Anggaran Infrastruktur, Pangan, hingga Sosial di 2021

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 14 Agu 2020 14:40 WIB
Presiden Jokowi hadiri rapat paripurna DPR (Youtube DPR RI)
Foto: Presiden Jokowi hadiri rapat paripurna DPR (Youtube DPR RI)
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan pemerintah menganggarkan Rp 414 triliun untuk pembangunan infrastruktur di 2021. Anggaran itu akan difokuskan untuk pemulihan ekonomi, penyediaan layanan dasar, serta peningkatan konektivitas.

"Pandemi COVID-19 menunjukkan bahwa ketersediaan dan berfungsinya infrastruktur digital menjadi sangat penting dan strategis," kata Jokowi dalam pidato Nota Keuangan di Gedung MPR/DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8/2020).

"Dengan demikian, belanja infrastruktur diarahkan untuk penguatan infrastruktur digital dan mendorong efisiensi logistik dan konektivitas; infrastruktur padat karya yang mendukung kawasan industri dan pariwisata; serta pembangunan sarana kesehatan masyarakat dan penyediaan kebutuhan dasar, seperti air, sanitasi, dan permukiman," sambungnya.

Sedangkan untuk ketahanan pangan, kata Jokowi, pemerintah menganggarkan Rp 104,2 triliun di 2021. Anggaran itu diarahkan untuk mendorong produksi komoditas pangan.

"Dengan membangun sarana prasarana dan penggunaan teknologi; revitalisasi sistem pangan nasional dengan memperkuat korporasi petani dan nelayan, distribusi pangan; serta pengembangan kawasan pangan berskala luas (food estate) untuk meningkatkan produktivitas pangan," jelasnya.

Jokowi juga mengatakan pemerintah akan terus berupaya untuk meningkatkan kesejahteraan petani dan nelayan di 2021.

"Selain itu, pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan kesejahteraan petani dan nelayan dengan menargetkan Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Nelayan (NTN) sebesar 102-104 di tahun 2021," tuturnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Jokowi Akan Pulihkan Sektor Swasta-UMKM Lewat APBN"
[Gambas:Video 20detik]